♪ KEPADA YANG ESA KU POHONKAN SEMOGA TEMPATMU DI SISINYA.. ♫

Thursday, 19 July 2012

Gangster!



Tercungap-cungap nafas adikku datang memanggilku di bilik. Ketika itu aku sedang leka melayari laman muka buku.

"Dah kenapa dengan kau ni?" soal aku kehairanan.

"Wei, tadi Nasir bagitau aku ada 1 group cina gangster berkumpul kat simpang bawah tu. Siap bawak kayu belati, aku rasa diorang carik kau ni Sham!" kata adik aku. Aku mulai kehairanan.

"Takkan sebab kalah main snooker sampai nak repeat kot?" soal aku. Adik aku hanya mengangkat bahu tanda tak tahu.

Aku segera bangkit, mempersiapkan diri. Soal nyawa bukan satu permainan bagiku. Kalau sebab kalah snooker sampai susun orang nak lanyak aku, aku tak akan berdiam diri.

Pedang samurai yang tersimpan di dalam almari telah aku keluarkan dari sarungnya. Dengan langkah seorang satria, aku menuju ke luar rumah menanti kedatangan mereka yang mahu membuat kacau.

Terketarlah hatiku dek degupan deras jantungku saat terlihat kelibat hampir 5 orang lelaki cina lengkap bersenjata kayu belati berjalan menuju ke arahku.

"Wan, andai pertempuran ni meragut nyawa aku maka sampaikanlah salam sayang aku pada mak dan ayah!" pesanku kepada adikku.

Tanganku mulai menggenggam kemas pedang, menanti untuk membuat serangan awal sebelum aku diserang. Mereka semakin hampir kepada aku.

"Kawan, apa pasal lu pegang ini pedang?" tanya salah seorang dari kumpulan lelaki cina tersebut.

"Gua dengar lu datang angkat kayu mau hantam gua pasal tak puas hati kalah snooker semalam!" jawabku marah.

"Ini kayu ke?? Haiya, gua angkat ini kayu pasal itu lu punya jiran punya anjing selalu kejar gua maa! Semalam dia sudah mau gigit sama gua, itu pasal la ini hari gua angkat kayu jalan sini mau hantam dia kalau dia kejar gua lagi!" jawab lelaki tersebut.

Aku yang sudah kemalu-maluan mula merenung adik aku tanda tak puas hati! Cilakak dia!!

Misteri Pondok Usang


Harap maklum! Gambar di atas sekadar contoh semata-mata, tiada kena-mengena dalam ini cerita! Ya, inilah kisah misteri pertama selepas sekian lama blog ini menyepi!

Amran, seorang wartawan yang sering mengupas cerita-cerita seram baru tiba dari Kuala Lumpur. Misinya kali ini ialah mahu membongkar kisah seram yang sering diceritakan kepadanya oleh seorang rakannya. Rakannya menyatakan dia pernah terserempak dengan lembaga di sebuah pondok usang yang terletak di hujung sebuah kampung yang diberi nama Kampung Kayu Manis.

Menurut rakannya, ketika itu dia dan beberapa orang lagi sedang memungut durian yang gugur berhampiran pondok usang itu. Tiba-tiba mereka terlihat kelibat lembaga hitam sedang berlari sebelum terhidu bau yang sangat busuk. Beberapa ketika kemudian kelibat lembaga itu kelihatan berjalan dan saat mereka cuba menegur, lembaga itu terkejut lalu menjerit. Jeritan lembaga itu turut menakutkan mereka, lantas kesemuanya bertempiaran lari.

Persoalan yang bermain di fikiran Amran, adakah lembaga yang mereka maksudkan itu 'Big Foot' yang sedang heboh ceritanya di dada-dada akhbar?

Ketika Amran singgah di warung kampung tersebut, seorang lelaki tua bertanya apa hajat Amran datang ke kampungnya. Lantas Amran menceritakan kisah yang dialami sahabatnya kepada lelaki tua tersebut. Beberapa penduduk kampung yang berada di warung turut mendengar cerita Amran.

Amran nekad mahu mengupas segala misteri paranormal yang berada di pondok usang itu. Beberapa orang penduduk kampung juga ingin menyertai misinya.

Malam itu, segala persiapan telah dibuat. Amran dan 3 orang sukarelawan masuk meredah hutan menuju ke pondok usang yang terletak agak jauh ke dalam. Ketika mereka sudah menghampiri pondok usang tersebut, mereka mulai terhidu bau yang sangat busuk. Amran memberanikan diri menghampiri pondok usang tersebut, di tangannya sudah tersedia kamera untuk dia menangkap gambar makhluk-makhluk yang mungkin akan muncul.

Tiba-tiba satu pukulan deras hinggap di belakang kepala Amran mengakibatkan Amran rebah tak sedarkan diri. 3 sukarelawan yang mengikutnya mulai lari lintang-pukang ketakutan tatkala melihat sebuah lembaga hitam berdiri tersergam di hadapan mereka membiarkan Amran terkulai sendirian di situ.

__________________________________________________

Amran membuka mata, dia baru tersedar dari pengsan. Kepalanya masih terasa sakit. Dilihatnya kiri dan kanan, dia agak terkejut dikerumuni beberapa penduduk kampung.

"Apa yang berlaku ni? Saya di mana?" soal Amran bingung.

"Kau di rumah ketua kampung. Itu Tok Abu, ketua kampung ni." jawab salah seorang penduduk kampung sambil menunjuk ke arah Tok Abu yang sedang bersembang dengan beberapa penduduk.

Dalam kebingungan, Amran terdengar perbualan seorang lelaki dengan Tok Abu berhampirannya.

"Saya tak faham betul la tok, apa budak-budak ni buat kat dalam kebun tu tengah-tengah malam? Minggu lepas saya sergah pencuri durian masa saya lepas berak kat jamban lama kat kebun tu, hari ni mangkuk ni pulak! Itu yang saya hambat dengan kayu, ingatkan penyamun! Siap bawak kamera pulak tu! Takkan nak ngendap saya berak pulak?!!" marah lelaki tersebut.

Rupa-rupanya makhluk yang diceritakan oleh rakan Amran ialah pemilik kebun durian tempat terletaknya pondok usang tersebut dan pondok itu sebenarnya.....Chait!!

Misteri Blog M.7. Kembali!

Assalamualaikum.

Isk, lama gila rasanya blog ni menyepi dengan penuh misteri. Terima kasih aku ucapkan buat rakan blogger yang selalu inbox aku di laman muka buku, beliau telah memujuk aku untuk kembali mengaktifkan misteri yang menyelubungi blog ni.

Ribuan ampun dan maaf aku ucapkan kepada semua, aku menyepi dari dunia blog atas beberapa faktor yang sebenarnya memaksa aku menarik diri buat seketika.

Alhamdulillah. Selepas sekian lama blog ini tergantung, akhirnya ianya kembali bernyawa dengan membawa kisah-kisah misteri lagi. Terima kasih rakan-rakan yang sentiasa setia menanti!

Monday, 12 December 2011

Saturday, 19 November 2011

Misteri Dapur Berhantu


Amri duduk menanti kedatangan Zahar, rakan karibnya yang tinggal nun jauh di utara tanahair. Sudah tentu perasaannya gembira kerana ini kali pertama Zahar datang berkunjung ke kampung halamannya. Kedatangan Zahar disambut dengan girang, dibawanya Zahar berjalan-jalan sakan.

Amri juga membawa Zahar berkunjung di sebuah kawasan pelancongan yang terkenal di kampung halamannya dan ternyata kunjungan Zahar tidak sia-sia. Malam itu Amri mempelawa Zahar tidur di rumahnya. Pada mulanya Zahar menolak kerana segan, lagipun Amri tinggal bersama ibubapanya. Tapi setelah dipujuk, Zahar akur. Lagipun dikhabarkan ibu dan bapa Amri tiada kerana ada urusan di Melaka.

Malam itu entah kenapa Zahar tak boleh melelapkan mata. Dipandangnya Amri sudah berdengkur sakan. Zahar cuba bergolek ke kiri dan kanan namun masih tak mampu melelapkan diri.
Tiba-tiba dia terdengar sesuatu yang mencurigakan. Zahar berdebar-debar, dia cuba mengejut Amri namun tiada respon. Bunyi bising itu datangnya dari dapur, lantas Zahar memberanikan diri melihat.

Perlahan-lahan kakinya melangkah. Zahar mengintai di balik tirai, alangkah terkejutnya dia melihat lembaga putih di dapur sedang membuka peti sejuk. Dek kerana takut, Zahar lari masuk ke bilik dan berselubung sambil menggigil seluruh badannya.

Amri yang sedang lena terkejut bila terasa Zahar melompat ke katil. Lantas dia bertanya kepada Zahar.

"Aku nampak pocong kat dapur kau la!" jawab Zahar terketar-ketar.

Amri terkejut, dia segera bangun mahu melihat. Belum sempat dia keluar, kelibat lembaga putih tadi menjelma di balik pintu.

"Ya Allah! Hantu! Hantu!" jerit Zahar ketakutan.

Tanpa berkata panjang, Amri melempang muka Zahar.

"Hantu kepala hotak kau, ni mak aku la!" jelas Amri.

"Bukan ke mak bapak kau pergi Melaka?" soal Zahar tak puas hati.

"Makcik baru je sampai. Lepas solat tadi terasa dahaga pulak, tu yang makcik ke dapur." jawab mak Amri.

Zahar terasa bengang tak terhingga dan barulah dia tersedar dia ketakutan sampai terkencing di dalam seluar. Adoyai!

Dalam Hati Ada Landskap!


Assalamualaikum.

Lama rasanya aku menyepi dari sebarang update disebabkan line tenet yang bermasalah ditambah pulak dengan bebanan kerja yang semakin menimbun.

Akhirnya sempat aku mencuri masa untuk update blog kecik aku ni, tapi kali ni belum ada idea nak berkongsi kisah misteri. Kisah misteri yang membuatkan korang selalu menyumpah-seranah aku. Hahaa.....

Kali ni aku nak meluahkan isi hati aku. Kebetulan tangan ni gatal nak bukak balik akaun MySpace aku yang dah bertahun terbengkalai. Dah banyak berbeza MySpace sekarang. Aku pun belek-belek akaun aku, rasanya dekat 4 tahun aku tinggalkan.

Bila aku bukak balik inbox, mata aku ni meliar pulak pada mesej-mesej lama antara aku dengan ex aku. Kali terakhir aku mesej dia sekitar penghujung Januari 2007. Lantas aku baca satu persatu. Alamak, comfirm la dalam hati aku ada landskap. Aku tak boleh handle la perasaan aku, touching habis.

So, aku pun usha la gambar-gambar lama sambil mendengar lagu Cinta Kristal. Eh, dah kenapa dengan aku ni? Kenapa aku ingat balik dia lepas lebih 4 tahun aku cuba lupakan dia? Kenapa? Why? Punya la susah aku nak hilangkan memori dia dari ingatan aku, bila aku dah berjaya tiba-tiba memori tu datang balik.

Ya Allah! Sekeras-keras hati aku ni akhirnya tersingkap jugak kaler 'pink'nya. Semakin aku cuba jauhkan diri dari ingatan kat dia, tapi makin dekat dia datang pada aku. Apa yang patut aku buat sekarang?

Tuesday, 8 November 2011

Misteri Pontianak Jam 12 #2


Malek, seorang pemandu teksi veteran yang telah lama bersara dari angkatan tentera. Walaupun mendapat wang pencen tiap-tiap bulan, tapi Malek terpaksa mencari pendapatan sampingan untuk menyara sisa hidup. Malek sangat komited, biasanya dia akan memandu bermula jam 10 pagi hinggalah lewat jam 3 pagi barulah dia pulang ke rumah.

Ramai rakan-rakan serta saudara bertanya kepadanya mengenai cabaran memandu waktu malam serta risikonya memandangkan terlalu banyak berita mengenai kejadian rompakan ke atas pemandu teksi serta berbagai lagi cerita seram.

Malek sendiri ada mendengar kisah mengenai pontianak jam 12 di kampung Limau Mandarin yang heboh satu ketika dulu. Malahan dia pernah dengar beberapa rakan pemandu diganggu pontianak, namun diabaikan sahaja.

Suatu malam Malek memandu melalui sebuah kawasan perkampungan untuk menghantar penumpangnya yang baru tiba dari luar negara. Selepas menurunkan penumpangnya, Malek bercadang ingin pulang awal ke rumah. Ketika melalui sebuah kawasan perindustrian, ada seorang gadis yang baru pulang bekerja menahan teksinya. Malek segera memberhentikan teksinya mengambil penumpang tersebut.

Gadis tersebut meminta Malek menghantarnya ke Kampung Cangkerang Labi-Labi. Ketika memandu menuju ke destinasi, tiba-tiba Malek teringat tentang kisah pontianak di Kampung Limau Mandarin yang terletak bersebelahan. Dia melihat cermin, alangkah terkejutnya dia saat terpandang gadis berkenaan bertukar wajah dengan rambutnya yang mengerbang ala-ala Joey BPR.

Perasaan takut mulai menyelubungi segenap diri Malek menyebabkan pemanduannya tidak konsisten. Dia bertambah takut saat terasa kuku tajam gadis berkenaan mencucuk tengkuknya.

"Alamak, panjangnya kuku pontianak ni! Mati la aku," bisik hati Malek.

Namun Malek tetap meneruskan perjalanan sambil membaca macam-macam doa sehinggalah dia tiba di destinasi tersebut. Gadis berkenaan menghulurkan wang tambang sebanyak RM12, menggigil-gigil tangan Malek mengambilnya.

"Pakcik mengantuk ke?" soal gadis terbabit sebelum turun.

"Eh, tak la. Mana ada mengantuk," jawab Malek kehairanan.

"Saya tengok pakcik bawa teksi terhuyung-hayang, sebab tu saya cucuk pakai ranting kayu ni." jelas gadis terbabit.

"Hampeh, mati-mati la aku ingatkan pontianak. Rupanya manusia betul. Nasib baik la aku tak mati sakit jantung," bisik hati Malek.

p/s : Diadaptasi dari kisah sebenar seorang pemandu teksi (bapak sedara aku)..
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...