♪ KEPADA YANG ESA KU POHONKAN SEMOGA TEMPATMU DI SISINYA.. ♫

Monday, 31 October 2011

Misteri Blog Tak Ber'update'

Agak misteri bukan sebab seminggu aku biarkan blog ni tak update? Ada jugak di kalangan kawan-kawan rapat yang sms aku bertanyakan pasal blog aku. Tapi aku diamkan je, saje nak biarkan jadi misteri.

Sebenarnya takde apa pun yang misteri, cuma aku terpaksa berehat seminggu di hospital kerana masalah kesihatan. Setengah gila jugak la duduk dalam hospital, akhirnya aku discharge jugak dan kembali mengaktifkan blog aku.

Kepada kawan-kawan yang mendoakan kesihatan aku, terima kasih banyak-banyak. 

Sunday, 23 October 2011

Misteri Kekalahan 6-1 Manchester United


Kekalahan 6-1 skuad Manchester United di tangan Manchester City sebentar tadi menjadi satu topik misteri malam ni. Ramai rakan-rakan yang menyokong Man U di Facebook meluahkan rasa kekesalan mengenai permainan Man U yang macam budak sekolah.

Memang tak dinafikan permainan Man City jauh lebih bagus daripada jangkaan, malahan perdebatan antara penyokong kedua pasukan sebelum permainan terjawab hari ini.

Bagaimanapun misteri kekalahan ini terjawab setelah aku membuat post-mortem bersama dengan beberapa penyokong Man U yang tidak boleh menerima hakikat kekalahan.

Adakah punca kekalahan Man U berkait dengan keengganan pengurusnya iaitu Sir Alex Ferguson menurunkan penyerang tersohor mereka, iaitu Ramli? 6-1 tu, bukan sikit-sikit punya kena tu. Hahaa!


p/s : entry ini agak menganjing.. :p

Misteri Kematian Marco Simoncelli

video

Inilah rakaman kemalangan yang menjadi punca kepada kematian pelumba Marco Simoncelli ketika perlumbaan GP di Sepang. Misterinya terjawab, kerana helmetnya tanggal.


Rest In Peace Marco Simoncelli (1987-2011)

Misteri Villa Nabila


Banyak versi yang boleh kita dengar mengenai kisah misteri Villa Nabila yang terletak di Johor Bahru ni. Namun misteri ini masih tak dapat jawapan yang benar-benar memuaskan hati. Apa sebenarnya yang tersembunyi di sebalik villa usang ini?

Versi #1 – Terdapat satu keluarga yang kaya yang hidup dengan bahagia kat villa ni. Ditakdirkan si ibu dan ayah meninggal dunia, lalu tinggallah anak diorang yang bernama Nabila bersama orang gajinya. Nabila bakal mewarisi segala harta ibu bapanya tapi dibunuh oleh orang gajinya lalu mayatnya disimen di satu kawasan rumah tersebut. Kisah ni paling lemah untuk kita percaya sebab tak dinyatakan atas sebab apa Nabila dibunuh dengan kejam oleh orang gajinya.

Versi #2 – Nabila mempunyai sebuah keluarga yang sangat kaya. Satu hari, banglonya dirompak dan semuanya dibunuh kejam. Banglo tersebut dibiarkan tanpa penghuni hingga tumbuh semak-samun.

Versi #3 – Keluarga Nabila telah dirompak. Nabila dirogol lalu dibunuh dengan kejam, kemudian mayatnya ditanam di dalam dinding rumah tersebut.

Versi #4 – Keluarga Nabila adalah keluarga yang bahagia pada asalnya. Tapi pada satu hari bapa Nabila mengamuk lalu menembak semua penghuni yang ada dalam rumah tersebut sebelum membunuh dirinya sendiri.

Pendek kata, keempat-empat versi cerita ni agak lemah tanpa ayat-ayat fakta yang dapat menyokong kesahihan kisah Villa Nabila. Kita baca pula versi yang seterusnya.

Versi #5 – Villa ni sebenarnya dinamakan Christine Palace sempena nama isteri seorang ahli perniagaan dari Barat. Dikatakan sebelum membina villa tersebut, si suami berjanji untuk bagikan tanah tersebut dengan 6 orang adik-beradiknya yang berada di negara asalnya. Tapi bila si suami dah dapat tanah tu, dia mungkir janji lalu mengundang kemarahan adik-beradiknya yang lain. Kemudian, adik-beradiknya yang berasa marah mengutuskan dua orang sebagai wakil untuk berurusan dengan si suami tersebut. Entah apa yang berlaku, dua orang wakil tersebut berang lalu mengugut si suami untuk membahagikan tanah tersebut kepada yang lain selepas membunuh anaknya. Si suami tetap berkeras, lalu dua orang samseng tersebut membunuh isterinya pula namun si suami tetap dengan sifat tamaknya. Akhir sekali, si suami juga dibunuh. Villa tersebut dibiarkan tanpa penghuni sehingga 70 tahun lebih kurang.

Berdasarkan versi ke-5 ni adalah juga logiknya sikit. Menurut orang yang pernah ke jalan Strait View di mana lokasi villa ni berada, terdapat pintu gerbang yang tertulis Christine Palace yang terletak di kaki bukit tersebut. Menurut cerita seorang lagi ahli forum Cari, maknya pernah bagitau yang villa tu dah ada kat situ sejak tahun 60-an lagi. Villa tu sangatlah cantik pada masa tu. Kemudian sekitar tahun 80-an villa tersebut jadi tempat yang happening yang sering dikunjungi ramai orang berada termasuklah mat-mat salleh. Kemudian sekitar tahun 90-an villa tersebut mula kosong. Start dari situlah mulanya kisah-kisah misteri yang diceritakan orang dari mulut ke mulut. Biasalah, bila dah cerita tu mesti ada orang yang akan tambah gula sikit, garam sikit nak bagi cerita lagi best. Itu yang jadi macam-macam versi sekarang ni.

Versi #6 - Versi terakhir ni adalah versi yang boleh diterima akal. Menurut cerita, dahulunya villa tersebut dimiliki oleh seorang Dato’ berbangsa Cina. Tapi atas sebab-sebab tertentu status Dato’ beliau dilucutkan, kemudian dia tidak lagi menetap di villa tersebut. Villa tersebut hanyalah dijadikan sebagai tempat untuk bercuti atau beristirahat bersama keluarganya. Atas sebab tertentu juga dia sekeluarga tidak lagi menghiraukan villa tersebut.

Daripada 6 versi di atas yang aku kongsikan dari blog Amirez, agaknya mana cerita yang sebenar ye? Cuma yang pastinya, kumpulan rock Melissa tidak pernah merakam klip video lagu Cinta Untuk Nabila di sini. Diorang pun seram nak ke sini.

Misteri Villa Nabila, ini baru betul-betul penuh misteri.....

p/s : Tapi serius, memang seram bila pergi sini....

Saturday, 22 October 2011

Misteri Volkswagon Kuning


Kisah seram dan misteri tentang Volkswagon Kuning sudah lama menjadi buah mulut masyarakat di Malaysia tapi sejauh mana kesahihannya? Tetapi bagi Ali, seorang mekanik kereta, dia sendiri sudah melalui detik-detik cemas saat bertembung dengan Volkswagon Kuning yang dikatakan penuh misteri ini.

Hari itu Ali sepatutnya bertolak ke Sungai Petani bersama dengan beberapa konvoi rakannya kerana mahu menghadiri majlis perkahwinan sepupunya di sana. Kerana sedikit masalah di bengkel menyebabkan dia terpaksa bertolak agak lewat dan membiarkan rakan-rakannya gerak dulu.

Ali selesai menyiapkan sebuah kereta BMW lebih kurang jam 10.40 malam dan dia terus bersiap-siap kemudiannya bertolak sekitar jam 11.30 malam dari Kuala Lumpur. Perjalanan dari Kuala Lumpur ke Sungai Petani memakan masa hampir 5 jam jika memandu secara berhemah.

Perlahan-lahan dia memandu dan mula memasuki lebuhraya sambil dialunkan lagu-lagu klasik rock. Lebih kurang jam 1 pagi, Ali melalui kawasan yang agak sunyi di Gua Tempurung, Perak. Kabus agak tebal dan kedinginan malam mulai mencengkam tubuh kecilnya walaupun dia tak guna aircond.

Entah tiba-tiba dia teringat akan kisah-kisah seram yang pernah diceritakan oleh orang tua-tua serta kawan-kawannya. Ali cuba menguatkan semangat. Tiba-tiba sebuah Volkswagon Kuning memintas dengan lajunya membuatkan Ali tergamam.

"Laju gile kereta kodok ni!" bisik hati Ali.

Beberapa ketika kemudian sekali lagi Ali dipintas oleh Volkswagon Kuning tadi. Kali ini Ali terkejut dan mula rasa takut. Lebih-lebih lagi dia teringat mengenai kisah misteri Volkswagon Kuning yang dikatakan berpuaka di situ. Dek kerana takut, sampai doa makan pun dia baca.

Sekali lagi Volkswagon Kuning memintasnya dan kali ni siap dibunyikan hon. Ali takut, lantas dia memecut keretanya dan memintas Volkswagon tadi. Tapi secara tiba-tiba Volkswagon tadi ada di depan membuatkan Ali bertambah panik dan takut. Dipintasnya lagi tapi tak lama kemudian ada lagi di depannya.

"Ya Allah, kau lindungilah aku dari gangguan iblis ni!" doa Ali.

Kemudian dia ternampak kelibat Volkswagon di hadapannya lalu dia nekad memintas dan kemudian dalam ketakutan dia cuba memandang ke arah Volkswagon terbabit.

"Kurang asam, konvoi kelab Volkswagon rupanya! Dah la semua kaler kuning, buat aku panik je!" bentak Ali saat dia menyedari dia rupanya bertembung dengan konvoi Volkswagon.

p/s : Kalau aku pun panik beb......

Misteri Cinta Facebook


Nadia, seorang pengguna laman sosial Facebook tegar. Hidupnya pasti tak akan lengkap jika seharian dia tak dapat mengakses ke laman berkenaan, umpama orang ketagihan dadah. Dan laman Facebook juga telah menemukan dia dengan Nazim. Daripada kawan, mereka semakin akrab sehingga menjadi pasangan kekasih.

Hubungan yang menjangkau 2 tahun itu bagaimanapun sekadar hubungan jarak jauh memandangkan Nadia tinggal di Kuala Lumpur manakala Nazim tinggal di Johor dan selama 2 tahun itu juga la mereka langsung tidak pernah bertemu.

Entah macam mana satu hari Nazim nekad mahu berjumpa dengan Nadia di Kuala Lumpur dan mereka mengatur pertemuan di sana. Maka bertemulah pasangan kekasih ini. Mereka begitu intim, begitu mesra. Maklumlah, bercinta 2 tahun tapi tak pernah jumpa.

Malam itu Nazim mahu pulang ke Johor kerana dia bekerja keesokan harinya. Lantas Nadia berjanji akan mengunjungi Nazim serta mahu berkenalan dengan keluarga Nazim di Johor nanti. Nazim seronok mendengar janji yang dilafazkan Nadia dan dia pun segera pulang ke Johor.

Seminggu telah berlalu, Nadia sangat kecewa kerana Nazim langsung tidak menghubunginya selepas pulang dari Kuala Lumpur. Dia cuba menghubungi Nazim tetapi talian sudah tiada dalam perkhidmatan. Nadia sempat mengakses laman Facebook dan meninggalkan pesan kepada Nazim tapi tiada berbalas membuatkan Nadia putus harapan dan kecewa.

Selang beberapa hari Nadia menerima sms dari nombor yang tak dikenalinya.

"Salam, awak sorry lama tak contact sebab phone saya hilang. Saya lupa password fb saya sebab semua data saya simpan dalam phone,"

Sms ini datang dari Nazim, Nadia melonjak kegembiraan. Dia sudah melupakan kekecewaannya sebentar tadi.

"Saya rindu awak, esok saya nak datang Johor. Saya nak tunaikan janji saya!" balas Nadia.

"Kenapa cepat sangat, saya belum bersedia lagi." balas Nazim.

"Sedia atau tak tu semua tak penting! Saya ada alamat rumah awak, esok juga saya sampai tau." balas Nadia sebelum telefonnya kehabisan bateri.

Dek kerana perasaan tak sabar, malam itu tanpa mengecas telefon Nadia terus memandu ke Johor. Niatnya mahu membuat 'suprise' kepada Nazim.

Dia tiba di Johor sekitar jam 2 pagi dan menginap di sebuah hotel berhampiran dengan kediaman Nazim. Alamat rumah Nazim disimpan kemas di dalam tas tangannya.

Keesokkannya pagi-pagi lagi dia menuju ke rumah Nazim. Dibeleknya alamat, dia pasti dia berada di hadapan rumah Nazim. Lantas Nadia memberi salam dan seketika kemudian keluar seorang lelaki tua.

"Ya anak, cari siapa?" soal lelaki tua terbabit.

"Saya datang nak jumpa Nazim. Nazim ada di rumah pakcik?" soal Nadia. Lelaki tua itu tak berkata apa dan hanya memanggil isterinya keluar bertemu Nadia.

"Anak ni siapa? Apa tujuan anak cari Nazim?" soal isteri pakcik tadi.

"Saya Nadia, kawan dia. Nazim keluar ke makcik?" soal Nadia pula.

"Sebenarnya...Nazim dah meninggal dunia minggu lepas, kemalangan masa balik dari KL." jelas makcik terbabit membuatkan Nadia terpana.

"Tapi saya baru je ber'sms' dengan dia malam tadi, mustahil makcik!" ujar Nadia sambil cuba menunjukkan sms yang dikirim Nazim, malangnya dia baru teringat dia lupa nak cas bateri.

"Betul nak, Nazim meninggal kemalangan minggu lepas!" sampuk pakcik tua pula.

Nadia meraung menangis seakan tidak dapat menerima hakikat bahawa lelaki yang dicintainya dikhabarkan sudah meninggal dunia. Tapi dia hairan, siapa yang menghantar sms kepadanya cuma dia tidak menyuarakannya.

Tiba-tiba bahu Nadia dicuit seseorang. Nadia menoleh dan terkejut.

"Awak dah kenapa menangis meraung kat sini?" soal Nazim.

"Apa semua ni pakcik, makcik? Kata Nazim dah meninggal?" Nadia mulai bercelaru.

"Awak ni yang salah rumah, Nazim anak pakcik ni memang dah meninggal minggu lepas. Rumah saya kat depan tu je. Tu la, lain kali telefon tu jangan off! Saya nak beritahu saya dah pindah, tapi awak off phone. Kan dah salah rumah!" marah Nazim membuatkan Nadia malu tak terhingga.

p/s : Telefon kita ada kepentingannya! Jangan off, mana la tau ada emergency!




Balada Cinta Romeo : Part 3



Bahagian 5

Tepat jam 11.30 malam aku pulang ke rumah, nampaknya ayah belum lagi tidur. Khusyuk betul ayah tengok dvd konsert Double Trouble Search & Wings sampaikan aku balik pun dia tak perasan. Agaknya kalau perompak masuk rumah pun memang dia takkan perasan punya, macam tu la sikap ayah kalau dah mengadap konsert-konsert yang dimainkan tak kira la live ataupun dvd. Yang ni je mau lebih 20 kali dah dia ulang.

“Ayah,” panggil aku namun tak ada respon.

Saat aku pergi ke depan ayah, dia tidur rupanya. Patut la langsung tak bertindak balas. Aku pun tutup dvd player dengan tv dan terus naik ke bilik. Tapi disebabkan sebelah siangnya aku dah membuta sakan, mula la jadi burung hantu. Tak boleh nak tidur la.

Mujurlah esok kelas aku hanya pada sesi petang memandangkan Puan Aminah dah membatalkan kelasnya hari ni dan pagi esok, jadi boleh la aku bangun tidur lewat sikit sekiranya aku tertidur nanti. Lagipun aku dah beli jam loceng baru masa balik dari bandar tadi. Aku tak kisah sangat pasal jam loceng sebab adik aku si Eva merupakan jam loceng kedua aku, kiranya macam talian hayat la.

Puas aku guling ke kiri dan ke kanan tapi mata dah tak boleh nak lelap. Nak padam lampu takut pulak sebab mimpi ngeri aku tu la. Aku bangun dan mencapai sebuah novel pemberian kakak aku masa birthday aku yang lepas dan yang paling penting baru ni aku nak baca. Aku pun menyelak novel, baca, baca, baca dan akhirnya pandangan aku gelap. Dah tidur la......


Bahagian 6

Lesu betul rasa badan ni, mula la malas-malas nak pergi kelas. Jam baru pukul 10 pagi, di bawah jam terdapat sekeping nota. Aku mencapai nota tersebut.

KAU TIDUR KE MATI TERUS DAH? LAIN KALI BANGUN SOLAT SUBUH!” – AYAH-

Terkejut pulak aku bila baca nota yang ayah tinggalkan. Ini mesti ayah puas kejut aku Subuh tadi tapi aku tak bangun-bangun. Dengan perasaan malas, aku bangkit menuju ke bilik air, mandi dan kemudiannya bersiap-siap untuk ke kolej.

Sesudah aku bersiap, aku pun melangkah turun ke bawah. Tapi hari ni nak menjamah sarapan pun memang aku tak lalu, perasaan malas tu kuat betul la.

“Rumi, kau makan kat luar je la. Pagi ni ayah tak buat sarapan,” tegur kakak ku.

“Ayah ada hal ke? Kalau sampai tak sempat buat sarapan tu mesti dia keluar awal kan?” soal aku kepada Julie.

“Bukan ayah keluar awal, tapi ayah bangun tidur lambat!” balas Julie. Serta-merta aku membayangkan bagaimana keadaan ayah pagi tadi, comfirm kelam-kabut bagai nak gila.

Aku mencapai kunci kereta dan terus melangkah keluar dari rumah. Hala tuju aku pastilah ke kolej. Rajin betul aku, kelas pukul 2 petang tapi seawal 11 pagi aku dah keluar. Keluar awal sebab ada misi! Misi untuk mengisi perut dulu.

Setibanya di kolej, hala tuju pertama aku tak lain tak bukan ialah cafe. Yeah, memang rakus sungguh aku ni. Perut dah lapar, macam-macam orkestra dah berbunyi. Seperti biasa selepas mengambil makanan dan minuman, aku duduk di suatu sudut. Kebetulan ada 2-3 orang rakan sekuliah aku, jadi aku duduk dengan diorang.

“Awal betul kau sampai hari ni Rumi, selalunya dah separuh masa kelas baru kau sampai.” Perli Sahak.

“Hari ni aku nak berhijrah, aku nak jadi Rumi yang baru.” Jawab aku bersahaja sambil menyuap makanan.

“Hijrah kau tu untuk hari ni je kan?” perli Nash pula.

“Ye la, aku cakap hari ni je.” Jawab aku lagi sambil disahut gelak ketawa mereka berdua.

Sedang aku menyuap makanan dengan lahabnya, mata aku tertumpu pada seorang gadis cantik yang sedang duduk bersama rakan-rakannya di meja depan aku.

“Nash, Sahak, cuba kau tengok awek belakang kau tu. Cun betul!” ujar aku.

“Budak tu ke? Nama dia Mira, budak fakulti engineering. Anak orang kaya tu Rumi,” jelas Nash.

“Dah tu kenapa kalau anak orang kaya pun?” soal aku.

“Kerek gila minah ni beb. Ye la, orang berduit ni lain macam sikit. Kau tengok, campur pun budak-budak level dia je. Mana nak duduk dengan minah-minah kampung,” sindir Nash lagi.

Aku hanya merenung kelibat gadis bernama Mira tu, memang cun. Tergoda jugak la aku dibuatnya. Tapi nak pergi tegur dia, mintak maaf la banyak-banyak. Aku pemalu, bukan sombong. Apa aku mampu buat cuma usha dari jauh je la.

“Kau berkenan dengan budak tu ke Rumi?” soal Sahak tiba-tiba.

“Mana ada, ada aku cakap aku berkenan? Aku cuma cakap dia cun je,” jawab aku.

“Dah kau asyik usha dia je, macam ada hati je?” soal Sahak lagi.

“Sebab aku tau tak boleh dapat la aku usha dari jauh je,” jawab aku.

Aku hanya memerhatikan je gerak-geri budak bernama Mira tu. Daripada dia bersembang, makan dan kemudian dia bangun meninggalkan cafe. Tapi masa dia nak blah tu dia tertoleh pulak ke arah aku. Apa lagi, cepat-cepat aku cover line. Nasib baik dia tak perasan aku dok usha dia dari tadi.

p/s : Bersambung lagi daa.....

Friday, 21 October 2011

Sketsa Jumaat : Perhimpunan


"Pak Imam! Pak Imam!" jerit Jiman yang berlari termengah-mengah memanggil Pak Imam yang sedang sibuk main snooker sementara menanti masuknya waktu solat Asar.

"Apa hal kamu ni Jiman terjerit-jerit? Tengok! Dah tak cun dah aku main, lain bola aku hentam lain yang masuk! Rugi point tau!" marah Pak Imam.

Jiman diam sebentar, mengambil masa mengumpulkan nafas yang terbuang. Tercungap-cungap dia. Orang ramai mula memandang-mandang Jiman yang seperti ada hal penting.

"Pak Imam! saya tadi terserempak dengan anak Pak Imam, si Darwin. Diorang pergi perhimpunan haram Pak Imam, diorang ponteng sekolah hari ni!" report si Jiman yang merupakan kaki report kampung.

"Mana kamu tahu? Kamu nampak ke?" soal Pak Imam tak puas hati.

"Saya dengar dia sembang dengan kawan-kawan dia pasal perhimpunan, pasal pemilihan la. Dah la tak pakai baju sekolah, dia pakai t-shirt je Pak Imam!" cerita si Jiman sepenuh perasaan.

Pak Imam ternyata marah, dia rasa kecewa langung dengan sikap anaknya.

"Tok, kita sambung game lepas Asar nanti. Saya ada hal nak dihabiskan!" ujar Pak Imam kepada Ketua Kampung.

Dengan marahnya Pak Imam pulang ke rumah lalu ditempeleng anaknya si Darwin. Terkejutlah si Darwin saat menerima tempelengan dari bapanya tanpa soal selidik.

"Bapak kechewa dengan kau Darwin! Benar-benar bapak kechewa," ujar Pak Imam selepas menempeleng Darwin.

"Apa salah saya bapak? Kenapa bapak tempeleng saya tiba-tiba?" soal Darwin protes.

"Benarkah kau ponteng sekolah Darwin? Kau pergi perhimpunan haram di bandar? Sudah berapa kali bapak bilang, kalau nak terlibat dengan politik tunggu kau tamat sekolah dulu!" marah Pak Imam.

"Tapi bapak....."

"Sudah! Tak ada tapi-tapi! Bapak hantar kau ke sekolah, tapi kau sibuk dengan hal lain yang tidak ada kepentingan!" marah Pak Imam lagi.

"Tapi bapak....."

"Sudah aku bilang!" tengking Pak Imam.

"Baiklah bapak, memang saya ada pergi ke perhimpunan. Tapi saya tak ponteng sekolah pun," jelas Darwin.

"Bagaimana pulak kau kata kau tak ponteng sekolah tapi kau mengaku pergi ke perhimpunan haram tu? Ini kenapa pakai t-shirt ke sekolah? Lepas itu bapak dengar kau sibuk bercerita pasal pemilihan, apa kau fikir bapak ini bodohkah?" soal Pak Imam marah. Kali ni betul-betul punya marah.

"Bapak bapak...Saya pakai t-shirt sebab hari ni ada latihan sukan dan pemilihan untuk wakil sekolah ke peringkat daerah. Memang betul saya pergi perhimpunan, tapi perhimpunan sekolah la bapak. Hari ni kan hari Isnin, sekolah buat perhimpunan. Dah kenapa pulak saya nak pergi perhimpunan haram?" jelas Darwin memperbetulkan kekusutan bapaknya. Agak terkedu jugak la Pak Imam.

"Oh, macam tu ya? Baik-baik, bapak mintak mahap sebab menuduh kau bukan-bukan." kesal Pak Imam kerana menuduh anaknya.

"Cilakak kau Jiman, siap kau!" bisik hati Pak Imam.

Wednesday, 19 October 2011

Wordless Wednesday #8

Wordless Wednesday #7

Misteri Bola Ping Pong #3


Tahun 2010

Bola ping pong milik Amer disimpan di dalam satu bekas khas dan diletakkan di kawasan yang tinggi tahap kawalan keselamatannya. Sudah lebih 10 tahun misteri bola ping pong ini masih belum terungkai.

Mengejutkan juga pabila Zaki ditemui mati di makmalnya dipercayai tercekik bola ping pong akibat tekanan perasaan. Siapa sangka bola ping pong yang kecil ini mampu meragut nyawa manusia, benar-benar misteri.

Kerana khuatir lebih ramai menjadi mangsa, maka bapa Amer telah menyerahkan bola-bola ping pong milik Amer satu masa dulu kepada pihak muzium untuk dijadikan koleksi misteri. Tapi bola-bola ping pong ini terus mencetuskan pelbagai fenomena misteri.

Hari pertama bola-bola ping pong ini di dalam simpanan muzium, seorang pengawal keselamatan ditemui mati ketika sedang mengutip bola-bola ping pong yang bertaburan di lantai muzium hanya kerana tergelincir akibat terpijak salah satu daripada bola ping pong tersebut.

Seminggu kemudian skuad ping pong negara disingkirkan dalam temasya Kejohanan Ping Pong sedunia kerana stok bola ping pong yang mereka bawa hilang.

Sebulan kemudian berlaku perselisihan faham antara pegawai muzium dan pegawai jabatan perhilitan kerana mereka menyangka pihak muzium telah mencuri dan menyimpan telur-telur penyu, haiwan yang dilindungi sebelum mereka malu sendiri apabila menyedari itu hanyalah bola-bola ping pong.

Apakah yang bakal berlaku setahun kemudian dan tahun-tahun seterusnya pulak? Adakah misteri bola ping pong ini akan terjawab ataupun terus menjadi misteri?

Andai terjawab misteri ini, pasti dah takde lagi sambungan Misteri Bola Ping Pong ni. Jadi apa kata anda? Sila kemukakan pendapat anda di laman Facebook M.7.

Wordless Wednesday #6

Tuesday, 18 October 2011

Misteri Bola Ping Pong #2


 10 Tahun selepas peristiwa pertama.....

Zaki, seorang pakar penyiasatan duduk di beranda sambil membelek-belek bola-bola ping pong yang ditunjukkan oleh bapa Amer kepadanya bagi merungkai misteri di sebalik bola ping pong itu.

"Macam mana Ki, dah masuk 10 tahun dah kau dok belek je bola tu tapi apa pun kau tak cerita." tanya bapa Amer.

Zaki merenung tajam ke arah mata bapa Amer, kemudian dia sambung belek bola-bola ping pong tersebut.

"Aku rasa macam ada yang tak kena dengan bola ping pong ni," jawab Zaki.

"Apa yang tak kena tu Zaki?" soal bapa Amer lagi ingin tahu.

"Itu yang aku tak tahu. Kalau tak, takdenya sampai 10 tahun aku duduk membelek je bola-bola ni." jawab Zaki.

Bapa Amer terdiam mendengar jawapan Zaki.

"Bola ping pong ni sungguh misteri. Aku rasa kalau sambung entry ni sampai 10 tahun lagi pun belum tentu dapat selesaikan misteri ni. Lebih baik korang baca entry lain aje la," cadang Zaki kepada korang semua.....

Balada Cinta Romeo : Part 2


Bahagian 3

Aku celikkan mata, sekeliling aku gelap-gelita. Aku meraba-raba mencari suis lampu di tepi dinding. Saat jari halusku menolak tombol suis, alangkah terkejutnya aku melihat sekujur tubuh wanita berpakaian putih di hadapanku. Maka aku....Menjerit la!

“Hoi! Kau ni dah sewel ke? Tu la, dah banyak kali ayah cakap jangan tidur maghrib! Sudah, bangun pergi mandi! Lepas tu sembahyang!” marah ayah.

Aku mimpi rupanya, padan muka aku. Tapi bila aku bangkit nak menuju ke bilik air terasa menggigil pulak kaki ni. Rasanya side effect dari mimpi tadi kot.

Selesai mandi dan solat, aku berganjak turun ke bawah nak menikmati makan malam. Tangan ku membuka tudung saji di meja makan.

“Eh, takkan nasi goreng je ayah?” soal aku.

“Apa boleh buat, itu je yang ayah sempat study dulu.” Jawab ayah bersahaja.

“Tapi takkan la dari pagi sampai ke malam makan nasi goreng je ayah?” soal aku protes.

“Cukup baik la tu nasi goreng. Cuba kau tengok orang kat Somalia, nak makan sekali sehari pun sampai bergaduh tau. Belum lagi kat Papua New Guinea, nak makan ubi pun kena bergaduh dengan babi hutan.” Jawab ayah.

“Kenapa la ayah tak suruh Julie masak ke, Eva masak ke. Diorang kan perempuan,” protes aku lagi.

“Kau nak suruh kakak dengan adik kau masak? Alangkah masak nasi pun hangit!” jawab ayah. Maka terpaksalah aku telan jugak nasi goreng dalam keterpaksaan.


Bahagian 4

Aku melangkahkan kaki keluar merayau-rayau di bandar selepas menikmati makan malam yang ringkas dengan niat di hati nak cari makan lagi. Bukan tak bersyukur, tapi kalau dah hari-hari makan nasi goreng mau kembang tekak jadinya. Tak boleh salahkan ayah jugak, kalau dia kahwin lain nanti kami 3 beradik jugak yang aniaya.

Maka lokasi persinggahan aku pastinya sebuah restoran Thai. Saat aku melabuhkan punggungku di situ, alangkah terpesonanya aku melihat pelayan-pelayan yang cantik molek di kedai tu. Patut la kedai penuh orang pun.

“Mahu order apa abang?” soal seorang pelayan cantik. Kecantikkannya memukau pandangan mata aku.

“Mahu awak......” jawabku tanpa sedar.

“Maaf, apa dia?” soalnya lagi tapi agak tegas membuatkan aku tersedar dari angau.

“Eh, salah salah. Bagi teh o ais dengan mihun sup,” pesan aku malu. Nasib baik la tak disepaknya muka aku.

Beberapa ketika kemudian pesanan aku sampai dan aku makan dengan rakusnya. Padahal baru je lepas makan kat rumah tadi, betul-betul nafsu iblis ni. Tiba-tiba bahu aku dicuit seseorang menyebabkan aku tersedak.

“Sorry Rumi, minum dulu. Apa ni lepak tak roger-roger?” sapa Joe, rakan sekuliah aku.

“Kau ni Joe, dah tak boleh nak bagi salam ke? Nasib baik la aku tersedak je, kalau arwah tadi?” marah aku. Marah la, dah orang main cuit-cuit je. Dah la aku baru lepas mimpi ngeri tadi.

“Rilek la, emosi lebih la kau ni. Apa la lepak sorang-sorang, bunga mana?” soal Joe.

“Apa sentul sangat kau ni, aku ni lelaki takkan la nak main dengan bunga!” jawab aku lurus.

“Bebal tak sudah-sudah kau ni! Maksud aku awek la! Aku tak pernah tengok kau keluar dengan awek, apa kau ni gay ke?” soal Joe gurau.

“Agak-agak la statement kau, berunsur fitnah pulak tu! Aku ni belajar pun tak habis lagi, ada hati nak bercinta. Ni duit pergi kelas hari-hari pun bapak aku tanggung tau!” jawab aku.

“Cari awek je pun, bukan suruh kau kahwin. Apa la bengap sangat kau ni Rumi?” bentak Joe geram.

“Dah tu kalau keluar dengan awek nanti nak makan minum macam mana? Takkan la aku nak kikis harta bapak aku semata-mata nak tabur dekat awek tu? Belum tentu dia jadi bini aku,” jawab aku jujur. Joe menepuk dahinya.

“Kau ni berkira sangat la Rumi, sekali-sekala je pun kan.” Protes Joe.

“Kau tau tak Joe, cinta ni sama macam dadah. Kalau dah sekali kena, tak boleh nak berhenti. Maksud aku, bila kau dah jumpa awek kau hari ni, mesti kalau boleh hari-hari nak jumpa. Bila dah hari-hari jumpa, tak ke pakai duit?” ujar aku bagaikan seorang Dr. Love.

“Tu aku tak boleh cakap apa la, dah minded kau macam tu.” Ujar Joe pula.

“Aku fikir-fikir balik, aku tak nak sia-siakan harapan bapak aku Joe. Dia hantar aku belajar, suruh aku bawak balik segulung ijazah. Bukan suruh aku bawak balik bakal bini,” jelas aku dengan alasan yang sangat relevan. Tanpa mempedulikan Joe, aku meneruskan misi aku menghabiskan semangkuk mihun sup yang terhidang di depan aku.

p/s : Opps..Bersambung lagi la kita ye......

Monday, 17 October 2011

Balada Cinta Romeo : Part 1


Bahagian 1

Nama aku Rumi, berusia 23 tahun dan masih menuntut lagi. Kenapa nama aku Rumi? Ayah aku la yang letak nama ni sebab fanatik sangat dengan lagu Rumie dan Julie nyanyian kumpulan Febians dulu. Aku anak kedua dari 3 beradik dan aku satu-satunya anak lelaki.

Yang sulong, kakak aku. Nama dia Julie. Ye la, dah nama aku Rumi maka nama dia mesti ayah aku letak Julie. Cun habis kakak aku ni, sesuai la dengan nama dia. Umur 25, baru habis belajar dan masih menganggur. Adik aku pulak namanya Eva Natasya, nama lagu kumpulan Febians jugak. Umur baru 20 dan sekarang ni masih lagi belajar. Ayah aku namanya Hassan, businessman yang berjaya. Umur muda lagi, baru 50 tahun. Mak aku pulak Khatijah namanya. Mak dah meninggal sebab sakit masa umur Eva 5 tahun. Tinggallah ayah membesarkan kami 3 beradik, kira bapa tunggallah.

Cukup dulu pasal family aku. Kalau aku nak cerita nanti mahu sampai ke atuk moyang aku semua. Sekarang ni aku nak cerita pasal aku, bukan pasal orang-orang lain di sekeliling aku. Sebab aku bukan ambik tahu pun kisah orang lain, tak gitu?


Bahagian 2

Bunyi jam loceng menujah di telinga aku, dengan rasa geramnya aku menghempas jam loceng tersebut ke tanah. Ini merupakan jam loceng yang entah ke berapa ratus menjadi mangsa kerakusan aku. Maka aku meneruskan layaran ku sampailah adikku, Eva menjerit di luar pintu.

“Abang!! Bangunlah, dah pukul 8! Kata ada kelas pukul 9?” jerit Eva.

Suara sumbang Eva telah berjaya mengejutkan aku. Memang kelam-kabut aku dibuatnya, dah pukul 8 pagi rupanya. Aku segera bersiap-siap, terpaksa la postpone mandi pagi. Faham-faham je la, jalan comfirm sesak pagi ni. Pulak pukul 9 kelas Puan Aminah, tutor yang paling aku benci. Siap pakai baju, seluar semua aku terus meluru turun ke bawah.

“Ya Allah! Rumi, kau tak mandi ke?” tegur ayah.

“Dah mandi la ayah,” jawab aku bersahaja.

“Baru berapa minit je adik kau menjerit depan pintu, kau turun ni kau kata dah mandi? Bila zamannya kau mandi?” soal ayah hairan.

“Semalam ayah!” jawab aku lantas aku salam dan cium tangan ayah dan terus meluru ke kereta.

Ayah hanya menggelengkan kepala, tak boleh nak cakap apa. Mesti masa dia muda dulu pun macam ni jugak, sebab tu dia tak marah.

Aku pijak paddle minyak kereta sepenuh perasaan. Kelas Puan Aminah ni kalau lambat masuk itu namanya cari pasal. Comfirm bernanah telinga aku kejap lagi. Mujur kuasa Allah menyelamatkan aku hari ni, macam tak percaya jalan tak sesak. Bukan tak sesak langsung, tapi kurang la sikit dari selalu.

Dengan hati riangnya, aku tiba di kolej tepat jam 8.40 pagi. Tanpa membuang masa, aku terus menuju ke kelas. Tiba-tiba mata aku terpandang pada sekeping nota yang terlekat di papan notis berhampiran kelas.

PERHATIAN PELAJAR LAW GROUP 30, KELAS DIBATALKAN HARI INI DAN ESOK KERANA SAYA ADA URUSAN DI LUAR. SEKIAN, KESULITAN AMAT DIKESALI. YANG BENAR, PUAN AMINAH.”

Punyalah panas hati aku bila terbaca nota Puan Aminah. Classmate aku sorang pun tak reti-reti nak inform. Maka dengan hati yang mendidih, aku pulang ke rumah. Elok jugak, boleh aku sambung tidur puas-puas.

p/s : To be continue......

Misteri Bola Ping Pong

Amer berumur 15, merupakan seorang anak yang pendiam. Dia sungguh misteri. Bapanya seorang pesara tentera, kini memulakan perniagaan kecil-kecilan, manakala ibunya telah meninggal dunia sejak dia berumur 8 tahun. Tinggallah Amer dan bapanya berdua. Bapanya seorang yang amat tegas dan mengharapkan Amer berjaya di dalam pelajaran. 

Setelah bertungkus lumus belajar akhirnya Amer mendapat kesemua A dalam setiap mata pelajarannya ketika menduduki peperiksaan PMR.  

Suatu petang bapanya memanggil Amer.

"Bapak bangga dengan pencapaian engkau, Amer, apa kau nak sebagai hadiah kerana cemerlang di dalam PMR? Basikal?"

Amer hanya membalas "Saya hanya nakkan 2 biji bola ping pong aje bapak."


Bapaknya hairan. Tapi dia tetap menunaikan hajat anaknya. Dia lantas membelikan anaknya 2 biji bola pingpong.

Masa kian berlalu, kini Amer mendapat kejayaan di dalam SPM, dia mendapat semua A dan melanjutkan pelajarannya dalam jurusan kejuruteraan mekanikal di sebuah universiti terkemuka di Malaysia. Bapanya bangga dan bertanyakan apakah hadiah yang Amer mahukan. Amer masih tetap mahukan 2 biji ping pong. Bapanya bertambah hairan, namun dia tetap membelikan Amer 2 biji bola ping pong.

Semasa di universiti, Amer terus berjaya dan berjaya. Dia telah menerima anugerah sebagai pelajar terbaik di Universitinya. Kejayaan demi kejayaan yang diterimanya tetapi dia masih tetap mahukan 2 biji bola pingpong dari bapanya.

Bapanya terfikir yang dia mempunyai anak yang kurang siuman, tetapi masih berbangga.

Setelah itu Amer diterima bekerja di sebuah syarikat kejuruteraan yang terbesar di Malaysia. Bapa Amer makin gembira lantas dia masih bertanyakan apa yang Amer hendak. Amer masih tetap mahukan bola ping pong.

"Kau ni, asyik-asyik bola pingpong! Sudah!! Perniagaan bapak makin maju dan bapak adiahkan kau sebuah Kereta BMW M5." marah bapaknya.
 
Amer tetap gembira dengan pemberian bapanya tanpa banyak soal.

Pada hari dia mendapat kereta tersebut, dia keluar untuk memandu uji keretanya. Namun, malang tak berbau. Amer terlibat dalam kemalangan yang teruk dan dimasukkan ke wad ICU.  Bapa Amer amat terperanjat dengan kemalangan tersebut.

Semasa di ICU, bapanya menjaga Amer dengan penuh kasih sayang. Tetapi nampaknya Amer sudah tiada harapan untuk hidup lalu Amer mengeluarkan semua bola ping pong pemberian bapanya dan menyerahkan pada bapanya.

"Bapak... ambiklah bola ping pong yang saya simpan ni...." kata Amer kesakitan.

"Amer, selama ni ko asik mintak bola ping pong aje, ape ke faedahnya?” tanya bapaknya.

"Sebenarnya ada misteri disebalik bola ping pong ini..." jawab Amer.

"Apa dia?" soal bapa Amer.

Tetapi belum sempat Amer memberitahu misterinya, Amer menghembuskan nafasnya yang terakhir...

Bapa Amer menjadi separuh gila mengenangkan misteri anaknya.

Apakah misteriya? Anda nak tau????

Ianya tetap misteri kerana tajuk cerita ini adalah Misteri Bola Ping Pong dan akan menjadi misteri selamanya.....

Mumble less Monday #6


Mumble less Monday #5

Sunday, 16 October 2011

Shocking Sunday #2


Dah lama tak jumpe cekelat ni..Hahaa..

Tinggal Potret Itu : Part 14 & 15 - Final Chapter

Shah berjalan menemani Ain pulang ke hostel. Ketika itu tanpa disedarinya datang lebih kurang 10 lelaki membawa kayu serta batang besi menyerang Shah dari belakang. Ain tergamam dan kemudiannya menjerit cuba mendapatkan bantuan.

Tiba-tiba mulut Ain ditutup dan terus diheret masuk ke dalam sebuah van dan terus dibawa pergi entah ke mana. Kumpulan lelaki terbabit kemudian berlari meninggalkan Shah pabila datang sekumpulan orang awam yang cuba membantu.

Shah cuba mengejar, tapi dek kesakitan itu menghalang dia berbuat demikian.

“Bangsat! Farooooooooooooooouk!” jerit Shah yang seakan dapat mengagak ini perbuatan Farouk.

Orang ramai cuba memberi bantuan semampu mereka namun Shah menolak dengan alasan itu urusan peribadi. Shah juga enggan membuat laporan polis.

“Aku akan habiskan kau Farouk!” bentak hati Shah.


Kedinginan malam diiringi hujan lebat tidak terasa buat Shah. Shah duduk di atas sejadah setelah selesai menunaikan solat Isyak dan solat sunat. Dia kemudiannya berdoa kepada Allah memohon perlindungan. Selesai berdoa dia bangkit menuju ke beranda.

Tanpa membuang masa Shah bersiap-siap. Di buka pintu almarinya dan mengambil sesuatu. Genggaman kemasnya menarik bilah sebuah pedang. Matanya merenung tepat ke arah mata pedang itu. Pedang itu kemudiannya disorok ke dalam sebuah beg galas.

Shah segera memulakan langkahnya. Langkah memburu Farouk dan konco-konconya. Seketika kemudian kedengaran telefonnya berdering.

“Hello Shah, aku ni Bad! Kau ada jumpa Ain tak? Nisa cakap dari petang tadi dia keluar tak balik-balik,” soal Badrul. Suaranya samar-samar kedengara di hujung talian.

“Ain kena culik! Pergi buat report polis, aku nak pergi cari Ain!” arah Shah.

“Kau biar betul? Bila? Siapa yang buat angkara ni?” soal Badrul lagi seakan tak percaya.

“Farouk!” jawab Shah ringkas sebelum dimatikan panggilan serta telefonnya. Shah menoleh di kiri dan kanan sekitar bandar mencari kelibat Farouk, namun pencariannya masih menemukan jalan buntu. Shah enggan mengalah.

Lebih kurang 2 jam mencari, Shah berhenti minum di sebuah warung berhampiran dengan kawasan pusat hiburan. Suasana di situ membingitkan telinga Shah kerana rata-rata pengunjung warung itu ialah orang-orang dari pusat hiburan dan disko-disko di sekitar.

Pandangan Shah kemudian terhenti. Dia terlihat kelibat seorang lelaki yang pernah mengganggu Ain ketika kejadian di taman tasek dulu. Dia membayar minuman dan kemudian bertindak mengekori lelaki itu.

Lelaki itu tidak sedar kelibat Shah mengekorinya. Langkah Shah terhenti di suatu sudut, kelihatan lelaki itu menemui Farouk yang baru keluar dari disko terhuyung-hayang. Ikutkan hatinya mahu saja dia pancung kepala Farouk, tetapi dia perlu bertindak bijak. Anak mata Shah memerhatikan gerak-geri Farouk. Saat Farouk masuk ke dalam kereta, Shah segera berlari mendapatkan keretanya dan kembali ke lokasi itu. Ketika itu dia nampak kereta Farouk baru sahaja keluar dari parking. Dia mengekori Farouk.

Setibanya di satu kawasan perumahan, Farouk menghentikan keretanya. Shah memerhati dari jauh. Kelihatan Farouk melangkah masuk ke sebuah rumah. Perlahan-lahan Shah menyusuri langkah Farouk, dia memerhatikan dari jauh. Shah hanya menanti masa sesuai.

Saat Farouk sedang membuka pintu rumah, Shah terus meluru menyerang Farouk bertubi-tubi. Rakan-rakan Farouk di dalam rumah cuba membantu, namun Shah terlalu licik. Farouk mengambil kesempatan melarikan diri di celah-celah kekalutan. Shah mengejar Farouk, dia tak mahu melepaskan Farouk kali ni.

Farouk yang ketakutan terus berlari, namun di belakangnya, Shah mengejarnya bagai seorang yang hilang akal. Farouk tersungkur rebah ke bumi, dan kesempatan itu diambil Shah. Shah menyerang Farouk bertubi-tubi. Keadaan itu menyebabkan orang ramai yang berada di situ bertempiaran lari ketakutan.

Tiba-tiba kedengaran orang menepuk tangan. Shah menoleh.

“Selamat malam, gangster!” sapa lelaki terbabit.

“Fairuz?” Shah terkejut melihat kelibat Fairuz.

“Gua tau lu kenapa lu marah sangat. Semua sebab dia ni kan?” ujar Fairuz sambil menunjuk ke arah Ain yang berada di dalam sebuah van.

“Bro, apa semua ni? Kau pun berpihak pada bangsat ni?” marah Shah sambil menyepak perut Farouk yang sudah tidak bermaya.

“Siapa kata gua berpihak pada dia? Barangkali lu dah lupa dengan Uncle Wong?” ujar Fairuz sambil ketawa jahat.

“Binatang! Jadi selama ni kau yang jadi punca semua ni?” soal Shah tak puas hati.

“Memang! Gua yang arahkan orang-orang gua serang lu kat court basketball malam tu, kemudian gua yang selamatkan lu. Gua buat semua ni cuma nak butakan mata hati lu! Jadi lu akan fikir si bangsat ni yang punya angkara. Tapi lu tak pernah terfikir hutang lu dengan Uncle Wong kan?” cerita Fairuz panjang lebar.

“Hutang apa lagi? Antara aku dengan Wong tak ada masalah!” ujar Shah bengang.

“Lu fikir lu senang-senang nak lepas? Lu fikir lu boleh blah macam tu je? Gua akan pastikan lu terima nasib yang sama dengan Suren, orang kanan lu!” ugut Fairuz.

“Suren? Suren kau bunuh? Binatang kau!” Shah terus meluru menyerang Fairuz dan konco-konconya. Dia sempat mencapai pedang di dalam beg lalu digunakan untuk menyerang.

Sekuat mana sekalipun Shah, dia tak mampu menentang Fairuz dan konco-konconya yang terlalu ramai. Shah rebah, tidak bermaya. Lantas tubuhnya diangkat melutut oleh mereka.

“Uncle Wong pernah cerita betapa bahayanya bermain dengan lu. Tapi hari ni orang bahaya sangat ni ada depan gua, dalam tangan gua, lembik, tak bermaya? Rupanya takde la hebat mana lu ni!” sindir Fairuz.

“Bangsat! Kau macam anjing, menyalak sebab kau ramai! Kalau kau jantan, satu lawan satu la!” teriak Shah geram.

“Dalam dunia ni, mana ada benda yang adil? Siapa bijak, dia raja! Siapa kaya, dia berkuasa! Dalam keadaan lu macam ni pun lu nak kerek lagi?” sindir Fairuz lagi.

Fairuz segera mengheret Ain dan melemparnya di hadapan Shah. Ain menangis teresak-esak dan mendakap Shah.

“Gua suka tengok drama! Drama malam ni sayangnya, penyudahnya sedih sebab gua nak lu tengok cinta hati lu mampus depan lu sebelum nyawa lu gua tarik!” jelas Fairuz.

“Kau bukan malaikat maut, bukan hak kau nak tarik nyawa orang la bangsat!” bentak Shah lantas dia melepaskan diri dari pegangan dan terus menikam dada Fairuz menggunakan sebilah pisau yang disorokkan di belakang seluarnya.

Fairuz terkedu, darah mulai membasahi segenap tubuhnya. Seketika kemudian orang-orang Fairuz mulai bertempiaran lari saat terdengar bunyi siren kereta polis. Ain mendapatkan Shah, didakapnya Shah erat-erat.

“Awak, awak OK ke? Awak tak apa-apa kan?” soal Ain sambil melihat keadaan Shah yang dipenuhi luka-luka.

Shah membelai wajah Ain, dilemparkan senyuman. Saat itu polis sudah mengepungnya, beberapa orang-orang Fairuz juga telah diberkas. Shah tahu, dia tak akan terlepas kali ini. Dikucupnya dahi Ain sebelum dia cuba menyerah diri kepada polis.

Tiba-tiba Shah terpana, kemudian terdengar 3 das tembakan dilepaskan oleh anggota polis. Ain terkejut melihat sebilah pisau menembusi dada Shah, tepat di jantungnya. Di belakang Shah, Farouk rebah selepas terkena tembakan yang dilepaskan polis. Shah rebah di pangkuan Ain.


“Awak! Kita pergi hospital ye, awak tak apa-apa kan?” soal Ain. Shah tersenyum sambil menganggukkan kepalanya. Kelihatan polis mulai meminta bantuan kecemasan.

Shah menarik Ain, dibisikkan sesuatu ke telinga Ain.

“Saya cintakan awak sampai mati, sampai bila-bila.” Ucap Shah sebelum matanya terpejam. Ain terpaku mendengar bisikkan Shah. Saat dia menoleh, Shah sudah terpejam. Ain menangis semahu-mahunya di sisi Shah.


Ida dan Suraya mengesat airmata mereka, begitu juga Nisa. Seketika kemudian mereka terkejut melihat kelibat Ain di balik pintu rumah.

“Aku dah dengar dari tadi dan aku harap korang takkan rasa apa yang aku rasa,” ujar Ain. Lalu didakapnya Nisa sambil menangis.

“Aku sayangkan dia Nisa, aku terlalu sayangkan dia. Walaupun aku tak sempat rasa bercinta dengan dia, tapi hati aku tetap sayang dan rindu dia. Shah segala-galanya Nisa,” luah Ain sambil menangis di dakapan Nisa.

“Ain. Aku dan Badrul pun sayangkan dia, kau pun tahu dia kawan baik Bad. Aku faham perasaan kau, tapi biarlah dia pergi Ain. Jangan meratap kematian dia, nanti roh dia tak tenang.” Pujuk Nisa.

“Ain, walaupun kitorang tak pernah kenal Shah tapi kitorang dapat rasakan betapa dia sayang pada kau. Kalau kau sayangkan dia, berdoalah untuk dia.” Pujuk Ida dan Suraya pula. Lantas mereka berempat berdakapan dalam kesedihan.


Hujan renyai-renyai pagi itu bagaikan mengerti kesedihan hati seorang gadis bernama Ain. Dalam kesedihan hatinya, dia cuba kuatkan perasaan di hatinya.

Segenggam bunga ditaburkan di atas pusara Shah, disirami air mawar di pusara Shah sambil airmatanya tidak berhenti berlinangan.

“Nisa, Ida, Su...Cinta aku takkan pernah padam untuk Shah walaupun kami tak pernah declare untuk disatukan. Cinta aku akan tetap bersemadi bersama Shah,” ucap Ain sambil merenung pusara Shah.

“Aku tak ada simpan apa-apa kenangan lain kecuali ini,” ujar Ain sambil menunjukkan sekeping potret Shah yang diambilnya dari rumah Shah ketika dia, Nisa dan Badrul mengemas rumah Shah selepas kematiannya.



“Andai jasad aku sudah bersemadi jauh di dalam, simpanlah sedikit kenangan yang akan menghidupkan aku kembali. Aku akan sentiasa hidup jika aku sentiasa berada di dalam hatimu.” – Shah

 

Shocking Sunday #1

Saturday, 15 October 2011

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...