♪ KEPADA YANG ESA KU POHONKAN SEMOGA TEMPATMU DI SISINYA.. ♫

Monday, 12 December 2011

Saturday, 19 November 2011

Misteri Dapur Berhantu


Amri duduk menanti kedatangan Zahar, rakan karibnya yang tinggal nun jauh di utara tanahair. Sudah tentu perasaannya gembira kerana ini kali pertama Zahar datang berkunjung ke kampung halamannya. Kedatangan Zahar disambut dengan girang, dibawanya Zahar berjalan-jalan sakan.

Amri juga membawa Zahar berkunjung di sebuah kawasan pelancongan yang terkenal di kampung halamannya dan ternyata kunjungan Zahar tidak sia-sia. Malam itu Amri mempelawa Zahar tidur di rumahnya. Pada mulanya Zahar menolak kerana segan, lagipun Amri tinggal bersama ibubapanya. Tapi setelah dipujuk, Zahar akur. Lagipun dikhabarkan ibu dan bapa Amri tiada kerana ada urusan di Melaka.

Malam itu entah kenapa Zahar tak boleh melelapkan mata. Dipandangnya Amri sudah berdengkur sakan. Zahar cuba bergolek ke kiri dan kanan namun masih tak mampu melelapkan diri.
Tiba-tiba dia terdengar sesuatu yang mencurigakan. Zahar berdebar-debar, dia cuba mengejut Amri namun tiada respon. Bunyi bising itu datangnya dari dapur, lantas Zahar memberanikan diri melihat.

Perlahan-lahan kakinya melangkah. Zahar mengintai di balik tirai, alangkah terkejutnya dia melihat lembaga putih di dapur sedang membuka peti sejuk. Dek kerana takut, Zahar lari masuk ke bilik dan berselubung sambil menggigil seluruh badannya.

Amri yang sedang lena terkejut bila terasa Zahar melompat ke katil. Lantas dia bertanya kepada Zahar.

"Aku nampak pocong kat dapur kau la!" jawab Zahar terketar-ketar.

Amri terkejut, dia segera bangun mahu melihat. Belum sempat dia keluar, kelibat lembaga putih tadi menjelma di balik pintu.

"Ya Allah! Hantu! Hantu!" jerit Zahar ketakutan.

Tanpa berkata panjang, Amri melempang muka Zahar.

"Hantu kepala hotak kau, ni mak aku la!" jelas Amri.

"Bukan ke mak bapak kau pergi Melaka?" soal Zahar tak puas hati.

"Makcik baru je sampai. Lepas solat tadi terasa dahaga pulak, tu yang makcik ke dapur." jawab mak Amri.

Zahar terasa bengang tak terhingga dan barulah dia tersedar dia ketakutan sampai terkencing di dalam seluar. Adoyai!

Dalam Hati Ada Landskap!


Assalamualaikum.

Lama rasanya aku menyepi dari sebarang update disebabkan line tenet yang bermasalah ditambah pulak dengan bebanan kerja yang semakin menimbun.

Akhirnya sempat aku mencuri masa untuk update blog kecik aku ni, tapi kali ni belum ada idea nak berkongsi kisah misteri. Kisah misteri yang membuatkan korang selalu menyumpah-seranah aku. Hahaa.....

Kali ni aku nak meluahkan isi hati aku. Kebetulan tangan ni gatal nak bukak balik akaun MySpace aku yang dah bertahun terbengkalai. Dah banyak berbeza MySpace sekarang. Aku pun belek-belek akaun aku, rasanya dekat 4 tahun aku tinggalkan.

Bila aku bukak balik inbox, mata aku ni meliar pulak pada mesej-mesej lama antara aku dengan ex aku. Kali terakhir aku mesej dia sekitar penghujung Januari 2007. Lantas aku baca satu persatu. Alamak, comfirm la dalam hati aku ada landskap. Aku tak boleh handle la perasaan aku, touching habis.

So, aku pun usha la gambar-gambar lama sambil mendengar lagu Cinta Kristal. Eh, dah kenapa dengan aku ni? Kenapa aku ingat balik dia lepas lebih 4 tahun aku cuba lupakan dia? Kenapa? Why? Punya la susah aku nak hilangkan memori dia dari ingatan aku, bila aku dah berjaya tiba-tiba memori tu datang balik.

Ya Allah! Sekeras-keras hati aku ni akhirnya tersingkap jugak kaler 'pink'nya. Semakin aku cuba jauhkan diri dari ingatan kat dia, tapi makin dekat dia datang pada aku. Apa yang patut aku buat sekarang?

Tuesday, 8 November 2011

Misteri Pontianak Jam 12 #2


Malek, seorang pemandu teksi veteran yang telah lama bersara dari angkatan tentera. Walaupun mendapat wang pencen tiap-tiap bulan, tapi Malek terpaksa mencari pendapatan sampingan untuk menyara sisa hidup. Malek sangat komited, biasanya dia akan memandu bermula jam 10 pagi hinggalah lewat jam 3 pagi barulah dia pulang ke rumah.

Ramai rakan-rakan serta saudara bertanya kepadanya mengenai cabaran memandu waktu malam serta risikonya memandangkan terlalu banyak berita mengenai kejadian rompakan ke atas pemandu teksi serta berbagai lagi cerita seram.

Malek sendiri ada mendengar kisah mengenai pontianak jam 12 di kampung Limau Mandarin yang heboh satu ketika dulu. Malahan dia pernah dengar beberapa rakan pemandu diganggu pontianak, namun diabaikan sahaja.

Suatu malam Malek memandu melalui sebuah kawasan perkampungan untuk menghantar penumpangnya yang baru tiba dari luar negara. Selepas menurunkan penumpangnya, Malek bercadang ingin pulang awal ke rumah. Ketika melalui sebuah kawasan perindustrian, ada seorang gadis yang baru pulang bekerja menahan teksinya. Malek segera memberhentikan teksinya mengambil penumpang tersebut.

Gadis tersebut meminta Malek menghantarnya ke Kampung Cangkerang Labi-Labi. Ketika memandu menuju ke destinasi, tiba-tiba Malek teringat tentang kisah pontianak di Kampung Limau Mandarin yang terletak bersebelahan. Dia melihat cermin, alangkah terkejutnya dia saat terpandang gadis berkenaan bertukar wajah dengan rambutnya yang mengerbang ala-ala Joey BPR.

Perasaan takut mulai menyelubungi segenap diri Malek menyebabkan pemanduannya tidak konsisten. Dia bertambah takut saat terasa kuku tajam gadis berkenaan mencucuk tengkuknya.

"Alamak, panjangnya kuku pontianak ni! Mati la aku," bisik hati Malek.

Namun Malek tetap meneruskan perjalanan sambil membaca macam-macam doa sehinggalah dia tiba di destinasi tersebut. Gadis berkenaan menghulurkan wang tambang sebanyak RM12, menggigil-gigil tangan Malek mengambilnya.

"Pakcik mengantuk ke?" soal gadis terbabit sebelum turun.

"Eh, tak la. Mana ada mengantuk," jawab Malek kehairanan.

"Saya tengok pakcik bawa teksi terhuyung-hayang, sebab tu saya cucuk pakai ranting kayu ni." jelas gadis terbabit.

"Hampeh, mati-mati la aku ingatkan pontianak. Rupanya manusia betul. Nasib baik la aku tak mati sakit jantung," bisik hati Malek.

p/s : Diadaptasi dari kisah sebenar seorang pemandu teksi (bapak sedara aku)..

Saturday, 5 November 2011

Misteri Nenek Kebayan


Di pinggir sebuah kampung, tinggal seorang nenek tua yang sangat misteri. Nenek ini tinggal seorang diri, tiada suami, tiada anak dan tiada sanak saudara. Tinggal pula di pinggir kampung berhampiran dengan kawasan hutan. Terpinggir pula dari masyarakat dek kerana cerita-cerita yang tidak enak. Ada yang kata dia nenek kebayan dan macam-macam lagi tanggapan negatif masyarakat.

Kemisterian nenek kebayan membuatkan Jidin dan Ramli, dua orang pemuda kampung paling berpelajaran tinggi berhajat besar menyiasat kebenaran tuduhan negatif penduduk kampung. Maka pada satu hari tu Jidin dan Ramli bersepakat pergi ke rumah nenek kebayan di pinggir kampung untuk melihat sendiri dakwaan penduduk kampung.

Ketika itu jam menunjukkan pukul 9 malam dan suasana di situ sangat suram serta menyeramkan. Ditambah pula dengan keadaan halaman rumah nenek kebayan yang tidak terurus serta dipenuhi lalang yang meninggi.

"Peh, boleh pulak nenek ni duduk kat tempat macam ni? Aku rasa ular pun seram nak masuk sini," ujar Ramli.

"Tu la pasal, gile semak rumah nenek ni. Patut la orang panggil nenek kebayan," balas Jidin pula.

Mereka merangkak ala-ala komando menghampiri rumah nenek kebayan. Di celah-celah dinding yang reput mereka mengintai dan kelihatan samar-samar nenek kebayan sedang duduk sambil memegang sesuatu seakan bola ajaib (benda bulat yang selalu nenek kebayan buat ramalan tu).

"Isk, betul la orang kampung kata. Nenek ni memang nenek kebayan! Kau nampak tak nenek tu tengah mandrem dengan bola....." jelas Jidin namun saat dilihat sebelahnya Ramli sudah tiada dan kelihatan Ramli melarikan diri ketakutan.

Jidin menoleh kembali ke celah rumah dan terkejut dia melihat kelibat nenek kebayan di hadapannya maka dia pun segera melarikan diri tanpa menoleh ke belakang.

Keesokkannya gemparlah di kampung kisah Jidin dan Ramli. Mereka berdua menceritakan apa yang mereka nampak saat berada di rumah nenek kebayan. Cerita itu menarik perhatian Jasman, seorang penguatkuasa Jabatan Agama Islam. Jasman segera meminta Jidin dan Ramli menunjukkan lokasi rumah nenek kebayan tersebut dikhuatiri nenek tersebut mengamalkan ilmu songsang.

Tengah hari itu juga Jidin dan Ramli membawa Jasman diiringi beberapa anggota penguatkuasaan dari Jabatan Agama Islam pergi ke rumah nenek kebayan.

Selepas memberi salam dan memperkenalkan diri kepada nenek kebayan, Jasman bertanya beberapa soalan menginginkan kepastian daripada nenek tersebut.

"Betul ke saya dengar nenek ada amalkan ilmu hitam?" soal Jasman.

"Kau gila ke? Siapa yang cakap? Apa buktinya?" marah nenek kebayan.

"Saya nampak nenek tengah menjampi dengan bola ajaib nenek malam tadi!" sampuk Jidin.

"Oh, jadi kau la yang mengintai rumah aku malam tadi ye?" marah nenek kebayan lagi.

"Nenek jangan nak berdalih, cepat tunjuk kami mana nenek simpan bola ajaib nenek?!" ugur Jidin melampaui penguatkuasa Jabatan Agama Islam.

Dengan marahnya nenek kebayan tadi melepuk Jidin menggunakan batang penyapu.

"Bodoh! Dah la aku susah ni tak dapat bantuan JKM, korang pulak tak habis-habis nak fitnah aku macam-macam! Yang kau mengintai aku malam tadi, aku tengah bagi makan ikan dalam balang bulat atas meja tu! Bila masanya aku ada bola ajaib?" marah nenek kebayan sambil menunjuk akuarium bulat kepada mereka.


Friday, 4 November 2011

Misteri Pontianak Jam 12


Setiap kali jam 12 malam, mesti penduduk sekitar Kampung Limau Mandarin pasti akan pulang ke rumah serta-merta. Ini semenjak tersebarnya cerita oleh beberapa kutu kampung yang mendakwa terserempak dengan pontianak yang kebetulan mesti berlaku pada jam 12.

Perkara ini sangat meresahkan penduduk kampung yang bekerja di bandar kerana mereka sering pulang lewat. Semenjak hebahnya kisah ini ditambah pulak pak Imam kampung sendiri pernah terserempak memaksa segelintir kaum hawa berhenti kerja di bandar dan hanya membuat kerja-kerja di kampung.

Kisah pak Imam terserempak dengan pontianak tersebut paling menjadi perhatian. Difahamkan ketika itu dia pulang dari melawat sahabatnya yang sedang uzur. Ketika melalui sebuah simpang sekitar jam 12, dia terserempak dengan pontianak tersebut dan kerana terkejut dia terpulas throttle motosikalnya. Akibatnya dia terlantar di hospital kerana dia dan motosikalnya terjunam ke dalam parit berhampiran.

Satu hari tu Kamal yang baru pulang ke kampung ketika cuti dikatakan ternampak Hassan, rakan lamanya menunggang motosikal yang mana tanpa disedarinya pontianak tersebut membonceng motosikalnya. Kamal cuba memberitahu Hassan tapi kerana rasa takut dia tak mampu berkata apa-apa.

Keesokkannya dia kebetulan bertemu dengan Hassan di warung. Ketika itulah dia mengambil kesempatan memberitahu Hassan apa yang dilihatnya malam tadi.

"Hassan, malam tadi aku nak beritahu kau tapi aku tak terpanggil. Seram aku dibuatnya," ujar Kamal.

"Kenapa? Kau pun nampak pontianak tu ke?" soal Hassan pula.

"Malam tadi aku nampak kau bonceng pontianak tu! Seram aku tengok. Rambut mengerbang, duduk belakang motor kau!" jelas Kamal membuatkan semua orang di warung terkejut.

Hassan segera melempang muka Kamal.

"Tu bini aku, baru balik kerja kilang. Jadi yang selama ni orang cerita pontianak jam 12 tu bini aku la ye? Mentang-mentang bini aku tak lawa, orang kata pontianak pulak!" marah Hassan sebelum bertindak pergi meninggalkan Kamal terpinga-pinga di warung tersebut.

p/s : Betul ke bini Hassan yang orang kata pontianak tu? Ataupun memang ada pontianak?

Misteri Pengemis


Sudah menjadi kebiasaan buat si kembar iaitu Shiqa dan Rafiqa membantu ibu dan bapa mereka berniaga setiap petang. Walaupun sekadar menjual kuih-muih serta pisang goreng, namun sambutan orang ramai sangat menggalakkan.

Suatu petang tu datang seorang pelanggan lelaki yang agak comot dengan baju compang-camping. Kerana rasa simpati, Shiqa memberi sedikit kuih buatnya. Lelaki itu pada mulanya cuba menolak, namun Shiqa berkeras memberinya sedikit makanan.

"Kenapa tu Shiqa?" soal Rafiqa kehairanan melihat gelagat mereka berdua tadi.

"Kesian aku tengok pengemis tu. Bila aku bagi kuih dia menolak pulak," jawab Shiqa.

Keesokkannya ketika pulang dari pasar, Shiqa terserempak dengan pengemis semalam. Lantas dia mengejar pengemis itu dan memberinya sedikit wang saku. Belum sempat pengemis itu berkata apa-apa, Shiqa telah berlalu. Begitulah mulianya hati Shiqa. Saban hari dia memberikan pengemis tersebut makanan walaupun ditolak, dia pasti menyuruh pengemis itu diam setiap kali pengemis itu ingin bercakap sesuatu.

Sehinggalah satu ketika Shiqa gelisah kerana sudah hampir 2 minggu dia tak nampak kelibat pengemis tersebut. Dalam hatinya timbul simpati, manalah tahu kalau-kalau ditangkap Jabatan Kebajikan Masyarakat ataupun mungkin menjadi mangsa buli budak-budak nakal.

Puas Shiqa mencari si pengemis bertemankan kembarnya Rafiqa, namun mereka gagal menjejaknya. Shiqa kecewa kerana niatnya memberikan pakaian baru kepada pengemis tersebut tidak tercapai. Namun dia tetap berdoa agar Allah menyelamatkan pengemis tersebut dari malapetaka.

Suatu hari hati Shiqa melonjak saat terlihat pengemis itu datang ke gerainya setelah hampir sebulan menghilang. Lantas dia menghulurkan sebuah beg plastik mengandungi pakaian kepada pengemis tersebut, namun pengemis tersebut menolak membuatkan Shiqa marah.

"Saya sedekah ikhlas, niat saya nak bantu awak. Ambik la pakaian ni, jangan la pakai baju kotor tu." ujar Shiqa.

"Tapi saya ni pomen kereta, nak buat apa saya pakai baju cantik-cantik ni? Ni saya nak pulangkan duit yang awak bagi dulu, setiap kali saya nak pulang awak mesti lari. Lepas tu bila saya nak tanya awak suruh diam pulak!" marah lelaki tersebut yang sebenarnya bukanlah pengemis. Shiqa terasa sangat malu lebih-lebih lagi bila terlihat Rafiqa serta ibu dan ayahnya mentertawakannya.

p/s : Don't judge a book by it's cover..

Thursday, 3 November 2011

Misteri Mimpi Syakilla


Oh, ini pastinya bukan sebuah lagu yang pernah dipopularkan oleh kumpulan Wings. Ini adalah kisah mengenai seorang gadis bernama Syakilla. Seorang yang terkenal dengan perwatakan yang lembut tetapi sering dihantui oleh mimpi-mimpi yang menakutkan.

Sebenarnya kejadian misteri ini menimpa Syakilla semenjak dia menamatkan pengajian di universiti lebih kurang 3 tahun yang lepas. Syakilla sering dihantui mimpi-mimpi menakutkan hingga adakalanya dia menangis, termenung dan meroyan sendirian. Keadaan ini memaksa rakan-rakannya menjauhkan diri darinya kecuali Siti, seorang rakan yang sentiasa cuba memahami Syakilla.

Disebabkan mimpi-mimpinya itu telah menjadikan Syakilla seorang yang dirundum kemurungan, Siti mencadangkannya pergi berubat dengan seorang ustaz yang terkenal dengan ilmu perubatannya iaitu Ustaz Amran.

Pada awalnya Syakilla enggan tetapi akhirnya dia bersetuju setelah turut dipujuk oleh ibubapanya. Maka bertemulah Syakilla dengan Ustaz Amran.

"Benar ke kata orang yang kamu kerap alami mimpi-mimpi ngeri sehingga menyebabkan kamu mengalami kemurungan?" soal Ustaz Amran.

Syakilla tidak menjawab sebaliknya tunduk mendiamkan diri. Ibunya cuba memujuk Syakilla supaya menceritakan apa yang berlaku hingga menyebabkan dia jadi seorang gadis sasau. Akhirnya Syakilla bersuara.

"Sebenarnya saya tak mimpi apa-apa pun," jawab Syakilla mengejutkan semua yang ada.

"Sudah tu kenapa kawan-kawan kamu kata kamu meracau, termenung, menangis tak tentu pasal setiap kali kamu tidur?" soal Ustaz Amran inginkan kepastian.

"Saya tertekan sebab belum lunaskan pinjaman PTPTN saya. Tu yang buat saya runsing," jawab Syakilla. Semua yang ada menepuk dahi masing-masing.


p/s : Lunaskanlah pinjaman PTPTN anda!

Hentikan Atau Perang!

Assalamualaikum semua.

Selama ni aku harap korang terhibur dengan post entry aku walaupun tak seberapa dan tujuan aku bina blog ni pun untuk hiburan semua orang. Tapi kali ni aku nak bertegas sikit!

Aku ada terbaca luahan beberapa orang kuat NGO di Malaysia berkenaan dengan isu Pertubuhan Melayu Murtad yang dikatakan semakin ligat memurtadkan anak-anak Melayu di Malaysia dan juga mengenai sekumpulan manusia yang menuntut hak kebebasan hubungan seksual di Malaysia.

Pandangan peribadi aku mengenai isu ini adalah sangat biadab! Mereka-mereka ini seakan barah dalam masyarakat kita dan perlu hentikan kegiatan mereka. Kegiatan serta tuntutan mereka ini sudah mencabul kedaulatan Islam di Malaysia!

Apa yang boleh aku pesan kepada mereka-mereka yang terlibat dengan kumpulan-kumpulan ini, HENTIKAN SEGERA atau BERPERANG dengan kami! Ini JIHAD kami, memperjuangkan hak-hak kesucian ISLAM! Jangan mencabar kami! JANGAN DIGANGGU HARIMAU SEDANG TIDUR! ///

Berdiri di bawah panji-panji,
Brother M.7.
B.E.R.S.A.7.U.

Wednesday, 2 November 2011

Misteri Penunggu Kunci Air


Malam ini suasana agak sunyi, malahan menyeramkan bagi sesetengah penduduk sebuah perkampungan di selatan tanahair. Bagi otai-otai di kampung itu, ianya seperti malam-malam sebelumnya cuma ada kegerunan mereka untuk melalui sebuah kunci air yang terletak di hujung kampung.

Di kawasan kunci air tersebut sangat terkenal dengan kisah penunggu yang sangat garang. Sudah ramai orang yang terserempak dengannya, malahan kunci air yang selalunya menjadi port strategik bagi pasangan kekasih memadu asmara juga sudah lama lengang dari aktiviti terkutuk itu.

Menurut kisah yang disampaikan kononnya penunggu itu dahulunya seorang pekerja penyelenggaraan di kunci air tersebut yang mati lemas akibat terjatuh ke dalam tali air. Ada jugak yang kata dia dibunuh dengan cara dilemaskan. Tapi tak tahu la yang mana satu kisah yang betul.

Di kawasan tali air berhampiran kunci air ini juga telah menelan banyak nyawa, kebanyakkannya kanak-kanak yang lemas ketika leka bermain air. Ada juga yang lemas ketika leka memukat. Pada pandangan aku kematian tu tak ada kaitan langsung dengan penunggu tu cuma biasa la orang-orang tua ni cerita dia je lebih.

Dek kerana perasaan ingin tahu yang mendalam, aku cuba pergi ke situ sekitar beberapa bulan yang lepas ditemani adik aku. Sekitar jam 12 malam aku berlegar di kawasan kunci air tersebut, memang ada satu perasaan yang sangat menyeramkan lebih-lebih lagi di sekelilingnya dipenuhi semak, sangat sunyi serta jauh dari kawasan laluan orang ramai.

Lama jugak aku berlegar di situ, sempat jugak la memancing. Dapat la jugak macam-macam ikan. Sekitar jam 2 pagi, kelihatan kabus tebal mula menyelubungi segenap kawasan. Agak sejuk kat situ dan adik aku kata dia ternampak ada sepasang mata seakan memerhatikan kami tidak jauh dari situ. Bila disuluh ternyata hanya burung hantu yang duduk bertenggek di situ. Besar jugak burung hantu ni, seram aku dibuatnya.

Lebih kurang jam 3.20 pagi, terdengar bunyi salakan anjing serta suara seakan mengilai. Agak meremang bulu roma, maka macam-macam doa la kami baca termasuk doa makan sebab masa tu kebetulan kami tengah bakar ikan keli yang kami pancing.

Sekitar jam menunjukkan hampir 5 pagi, aku terperasan sesuatu menuju ke arah kami. Ketika itu kami masih leka memancing sambil menanti kelibat penunggu kunci air yang sering diceritakan penduduk setempat. Lembaga putih itu makin lama makin hampir ke arah kami, lantas aku mencuit bahu adik aku menyuruh dia melihat sendiri. Hati aku mulai berdebar-debar, menitik sudah peluh dingin.

Perasaan takut mulai menyelubungi segenap hati membuatkan kami bertempiaran lari dan kebetulan kaki aku tersandung batu menyebabkan aku menyembah bumi. Aku toleh ke belakang, lembaga putih itu semakin laju menghampiri aku. Ya Allah, barangkali ini dia penunggu kunci air yang diceritakan tu. Dan akhirnya dia di depan mata aku membuatkan segenap tubuh aku menggigil ketakutan.

"Korang ni dah kenapa? Apa buat kat sini pagi-pagi buta ni sampai berlari sakan macam nampak hantu? Pakcik nak pergi ke surau, dah nak Subuh ni. Moh kita ke surau," tegur lembaga putih tadi.

Hampeh betul, rupanya pakcik tu pakai jubah putih nak ke surau. Kayuh basikal pulak tu. Seram sejuk aku dibuatnya. Patut la nampak macam lembaga putih laju je menuju ke sini. Mati-mati aku ingat tu la penunggu kunci air tu.....

Wordless Wednesday #9

Misteri Perogol Bersiri


Setiap hari pun media masa tidak akan lengang dengan berita mengenai kejadian rogol yang kian menjadi barah di dalam masyarakat kita hari ini. Jenayah ini adalah yang paling mengancam keselamatan kaum hawa mahupun hawa jadian (paham-paham je la).

Azman, seorang anggota polis berpangkat koperal yang baru sahaja ditugaskan di Kuala Lumpur. Sebelum ini Azman berkhidmat di Miri, Sarawak. Atas kecemerlangannya, dia dipindahkan ke kota yang penuh cabaran ini. Bagaimanapun, kes membabitkan perogol bersiri yang kian popular ni meresahkan Azman. Lebih-lebih lagi perogol bersiri dikatakan semakin berani.

Demi negara, Azman bersumpah akan menumpaskan si perogol bersiri yang penuh misteri ini. Ya betul, memang cukup misteri sebab tu dia masih belum tertangkap. Azman mula menjejaki perogol bersiri ini dengan meneliti laporan polis yang dibuat oleh setiap mangsa. Berkerut-kerut dahi Azman membaca laporan tersebut, adakalanya hatinya terasa sedih dan adakalanya perasaan geram membuak-buak di hatinya.

Satu malam itu Azman bersiar-siar di sekitar ibukota dengan niat mahu menjejaki perogol bersiri yang dikatakan gemar mencari mangsa di lorong sunyi sekitar Jalan Pudu. Azman hanya berpakaian preman, dengan harapan orang tidak tahu bahawa dia seorang anggota polis yang sedang menjalankan misi. Matanya meliar ke kiri dan kanan. Jam menunjukkan pukul 1 pagi, namun Azman masih belum menemui sebarang petanda.

Sekitar jam 2.30 pagi, Azman terdengar suara perempuan meminta tolong. Dia cuba mencari arah suara tersebut. Azman segera meluru ke arah datangnya suara itu dan dia terlihat kelibat seorang lelaki sedang cuba membuka pakaian seorang wanita yang meronta-ronta. Azman dengan gaya heronya menerjah ke arah lelaki terbabit lalu dipukulnya perogol kejam tersebut.

"Cut! Apa semua ni? Kami tengah rakam adegan rogol untuk filem terbaru ni! Kacau betul la mamat ni! Blah la, main jauh-jauh!" jerit pengarah filem.

Rupa-rupanya Azman menyerbu pelakon yang sedang melakonkan adegan rogol. Tu la, main serbu lagi.

p/s : Lain kali tengok kiri kanan dulu sebelum bertindak..... :)

Tuesday, 1 November 2011

CONTEST : Malaysian Most Wanted Blogger


INI TOPIK MELEKAT! SILA SCROLL KE BAWAH UNTUK ENTRY TERKINI!

Rules

Peserta mestilah membuat 1 entry terbaik yang menceritakan tentang contest ini dan blog anda. Kenapa anda rasa anda layak menjadi Malaysian Most Wanted Blogger.

Di dalam entry anda juga perlu diletakkan banner di atas disertai dengan backlink ke entry ini.

Peserta juga diwajibkan untuk FOLLOW blog ini serta LIKE di Facebook Misteri Blog M7.

Peserta juga perlu tinggalkan link entry anda di ruangan comment di sini.

Tarikh tutup penyertaan ialah sehingga 25hb November 2011, pemenang akan diumumkan pada 1hb Disember 2011.

Hadiah

Pemenang tempat pertama akan menerima wang tunai atau topup sebanyak RM30.

Pemenang tempat kedua pula akan menerima wang tunai atau topup sebanyak RM20.

Pemenang tempat ketiga akan menerima wang tunai atau topup sebanyak RM10.

p/s : Hadiah kecik-kecik dulu sebab baru 1st trial. Kalau sambutan memberangsangkan, maybe lepas ni buat lagi. Kot lebih besar. :)

Misteri Gadis Bertudung Putih


Gadis itu sangat ayu. Melihat senyumannya sahaja sudah cukup membuatkan hati keras bagai batu ni cair. Kejelitaannya mampu memikat ribuan lelaki malahan wanita-wanita pun ada jugak yang terpesona dengan kecantikkan yang dimilikinya. Dia memiliki pakej gadis Melayu yang sangat sempurna, mampu menawan hati semua orang yang melihatnya.

Dek kerana dia, ramai sungguh jejaka-jejaka datang ke kampungnya untuk memikatnya. Tapi semuanya pulang hampa. Mahu dipinang terus, tak tahu nak berjumpa siapa kerana ibubapanya telah lama meninggal dunia. Tinggallah si gadis sebatang kara.

Nekadlah hati seorang jejaka dari kota, yang pertama kali melihat si gadis ketika dia ditugaskan membangunkan infrastruktur di kampung itu. Dia cuba memikat si gadis dengan berbagai cara. Memberi hadiah dari sekecil coklat sampailah sebesar kereta, namun ditolak mentah-mentah oleh si gadis. Ada tersirat rasa kecewa di hati si jejaka, namun dipendamnya sahaja.

Hampir setahun si jejaka tidak mengenal putus asa, dia terus cuba menawan hati si gadis walaupun adakalanya terpaksa bergelut dengan pesaing-pesaingnya ala-ala filem hindustan. Baginya gadis ini terlalu istimewa, setahun dia mengenali gadis itu masakan mendengar sepatah percakapannya pun masih tak dapat. Benar, suara wanita itu juga aurat.

Si gadis tersentuh hati melihat ketabahan si jejaka yang tak mengenal jemu memikatnya. Dia cuba mendekati si jejaka.

"Abang betul ke nak kahwin dengan saya?" soal gadis itu.

Mendengar soalan yang terpancul keluar dari mulut si gadis membuatkan si jejaka terkejut. Dia terpaku, tak mampu nak berkata apa-apa. Si gadis pula hanya menghadiahkan senyuman membuatkan si jejaka pengsan. Kerana panik, si gadis menelefon pihak hospital.

Ketika si jejaka sedarkan diri di hospital, dia melihat kiri dan kanan namun tiada kelibat si gadis di situ. Akhirnya datang seorang doktor bertanyakan khabar dan sebab mengapa dia pengsan. Jejaka itu menceritakan betapa dia terpesona dengan kecantikan si gadis, sampaikan setahun lamanya dia cuba memikat. Tapi hari ini dia teruja saat mendengar suara si gadis itu untuk kali pertama membuatkan dia pengsan.

"Rupanya dia mak nyah la doktor! Itu sebab saya pengsan!" jelas jejaka itu mengakhiri ceritanya.

Misteri Pocong Di Puchong


Hebah sudah cerita tentang penemuan pocong di Puchong. Agak pelik, kenapa ia muncul di Puchong? Kenapa tak di Shah Alam? Kenapa tidak di Port Klang? Atau sekurang-kurangnya di belakang rumah anda yang membaca entry ini?

Kisahnya bermula sekitar jam 1.30 pagi. Rahman, seorang pengawal keselamatan yang bertugas di sebuah kilang di kawasan perindustrian Puchong. Hari itu dia terpaksa pulang lewat kerana petugas shif malam masuk lewat atas sebab motor kehabisan minyak. Setibanya rakan itu, Rahman pun segera pulang mengayuh basikal buruknya.

Saat tiba di satu kawasan sunyi, hujan pula turun. Pada mulanya renyai-renyai, tapi makin lama makin lebat menyebabkan Rahman berteduh di sebuah pangkin yang didirikan oleh pekerja kontrak Indonesia beberapa kilometer dari tempat kerjanya.

Hampir sejam Rahman duduk berteduh di pangkin tersebut, namun tiada tanda-tanda hujan akan berhenti. Lantas dia mengambil keputusan untuk melelapkan mata di atas pangkin tersebut.

Hati Rahman terasa tidak sedap sangat, lebih-lebih lagi kawasan di sekitar agak gelap. Namun dia gagahkan diri memejamkan mata. Kemudian dia terkejut tatkala ada benda melompat di kakinya.

"Celaka punya kucing! Buat terkejut aku je!" bentak Rahman sebelum kembali merebahkan diri.

Entah macam mana Rahman terpandang sekilas lembaga di sebelahnya. Dia mulai rasa curiga, namun dia masih cuba menoleh. Alangkah terkejutnya dia melihat sekujur tubuh lembaga putih seakan pocong di sebelahnya. Dia cuba untuk lari, namun kakinya kaku. Dek kerana perasaan takut, dia pengsan di situ.

Keesokkan harinya hebahlah cerita mengenai penemuan pocong di Puchong oleh penduduk sekitar lebih-lebih lagi Rahman yang menjadi mangsa menceritakan pengalamannya. Misteri kemunculan pocong tersebut menarik perhatian Umar, seorang warga Indonesia yang mempunyai ilmu kebomohan yang tinggi.

Malam itu Rahman menemani Umar ke lokasi tempat dia bertembung dengan pocong tersebut. Semakin hampir mereka dengan pangkin itu, semakin meremang bulu roma masing-masing.

"Keras banget tempat ini, pasti pocong ini bukan calang-calang!" ujar Umar yang turut merasai aura keseraman tempat tersebut.

"Kat sini la saya nampak pocong tu!" kata Rahman sambil menunjukkan lokasi dia terserempat dengan pocong tersebut.

Umar membaca jampi serapahnya sambil terkontang-kanting langkah kakinya. Ditiupnya kiri dan kanan kemudian dicelah-celah cahaya bulan kelihatan pocong itu sedang baring di atas pangkin. Rahman mulai ketakutan namun digagahkan dirinya kerana Umar ada di sisinya. Seketika kemudian Umar mengetuk kepala Rahman!

"Goblok! Ini bukannya pocong, ini kan kampit simen! Buang masa aku aja kau ni!" marah Umar tatkala menyedari lembaga yang disangkakan pocong itu rupanya sekampit simen yang ditinggalkan di dalam guni putih atas pangkin tersebut.

Balada Cinta Romeo : Part 4


Bahagian 7

Masuk kali ke-17 aku menguap di dalam kelas hari ni. Makin lama makin besar mulut aku menguap. Aku rasa muat la 2 ketul pemadam whiteboard tu masuk dalam mulut aku. Kelas Professor Kamaruddin atau lebih glamour dengan nama Prof. K sangat membosankan. Korang faham-faham la bila seorang pensyarah yang tunggu masa nak pencen ni bersyarah kat depan.

“Rumi, kau faham tak apa benda orang tua ni cakap?” soal Joe tiba-tiba.

“Sumpah aku tak faham,” jawab aku ringkas.

Prof. K meneruskan hujah-hujahnya dengan penuh semangat walaupun hakikatnya kami semua tak faham apa yang dia bebelkan di depan.

“Ok, setakat ini sahaja kelas untuk hari ini. Jangan lupa buat ulangkaji, exam semakin hampir.” Ujar Prof. K menamatkan kelas untuk hari ini.

Tamat je kelas maka berduyun-duyunlah semua keluar dari auditorium. Aku menuju ke satu sudut sambil menyalakan sebatang rokok. Pandangan aku kemudian meliar ke arah sekumpulan pelajar perempuan. Aku memerhatikan budak bernama Mira di situ. Entah macam mana dia pun terperasan pulak sepasang mata aku ni memandangnya, lantas dia pun menuju ke arah aku.

“Kau dok usha-usha aku kenapa?!” soal Mira tiba-tiba. Terkejut aku, ingatkan dia datang nak berkenalan.

“Usha kau? Bila pulak?” balas aku cover line.

“Kau ingat aku tak nampak? Dari cafe tadi kau dok usha aku! Ada masalah ke?” soal Mira lagi.

“Sorry la, aku tak hadap pun nak usha kau!” jawab aku.

“So, kalau kau tak usha aku maknanya kau ni juling la ye?” sindir Mira. Aku hanya mendiamkan diri. Dalam hati ni panas, Tuhan aje yang tahu.

Seketika kemudian Mira kembali ke kumpulannya sambil mentertawakan aku. Panas betul hati aku. Kalau ikutkan hati aku ni, mahu je aku lempar dengan pasu bunga. Nasib baik berat.

“Wei Rumi, dah kenapa budak Mira tu?” sapa Nash.

“Entah. Budak perasan cantik memang macam tu kot,” jawab aku. Tapi Mira memang cantik.

“Pada firasat aku la, dia tu sebenarnya ada feeling kat kau tu. Cuma dia jual mahal je!” sampuk Sahak pula.

“Banyak la kau punya firasat! Malas la aku nak layan budak macam tu! Harap muka cantik, tapi mulut macam.....Haish!” jawab aku marah.

“Cerita banyak tak guna la, jom pergi jamming!” ajak Nash.

“Kalau kau nak payung, aku on je!” balas aku slumber.

“Takde hal la, setakat 3 jam main apa la sangat!” jawab Nash.

Maka kami pun menuju ke studio berhampiran kolej. Tujuan utama, melepaskan tekanan belajar. Sambil berjalan tu sempat jugak la aku menjeling ke arah Mira. Nasib baik dia tak perasan.


Bahagian 8

Saat aku pulang ke rumah, kelihatan ayah sedang sibuk tuning gitar kesayangannya. Ayah kemudian terpandang kelibat aku di muka pintu.

“Lambat kau balik, mana pergi?” soal ayah.

“Balik kelas, singgah jamming dulu ayah. Ayah ni hari-hari dok tuning gitar tu, sound tak jugak cun!” usik aku.

“Pasal sound belum cun la ayah tuning. Apa lagu je kau main?” soal ayah.

“Banyak jugak la, 3 jam punya bantai.” Jawab aku.

“3 jam? Mengalahkan training konsert la korang ni! Dah, pergi mandi lepas tu solat. Rock tu Rock jugak, tapi dalam kubur nanti malaikat takde suruh kau main lagu Search!” perli ayah. Aku naik ke bilik sambil tersengih-sengih.

Selesai mandi dan bersolat, aku duduk di atas katil sambil melayari laman facebook. Entah macam mana secara tak sengaja aku terpandang akaun facebook milik Nooramira Md. Zin.

“Ni akaun Mira ni!” bisik hati aku. Dengan gatalnya aku meng’add’ Mira sebagai kawan.

Aku tak risau sebab akaun aku tak guna nama sebenar dan gambar aku. Maka timbul niat nak mengenakan Mira sebab siang tadi dia dah malukan aku.

“Siap kau Mira, kali ni aku kenakan balik kaw-kaw!” bisik hati jahat aku.

Opps, sekali kena tag la pulak!

Opps, seminggu tak ber'update' tak sangka blog M7 kena tag la pulak. Apa pun thanks buat tukang tag, pemilik blog TAUTAN KASIH.

Rules


Each person must post 11 things about themselves in their journal.
·  Answer the questions that tagger set for you in their post. And create eleven new questions for the people you tagged to answer.
·  You have to choose 11 people to tag and link them on the post.
·  Go to their page and tell HIM/HER.
·  No tag back!
·  No stuff in the tagging section about "YOU ARE TAGGED IF YOU ARE READING THIS" YOU LEGITIMATELY.
 
·  (a.k.a REALLY, TRUST, WITH ALL HONESTY ) have tagged 11 people.

SOALAN DI'TAG'!

Nama Panggilan : Lebih dikenali dengan nama Bro Mayat, nama ni pun dapat puncanya dari kerja.. :)

Umur :  Masuk 26 tahun la tahun depan..Muda lagi kan..? :p

Asal : Johor Bahru, Johor.

Bilangan Adik-Beradik : 3 Orang je..

Jantina : Of course lelaki maa.....

Makanan Kegemaran : Hantu sushi.. :p

Status Pekerjaan : Berkhidmat sebagai Pegawai Perubatan Forensik.

Ciri-ciri Pasangan Idaman : Yang berkenan dek mata dan hati, jalan je.. :)

Erti Cinta Pada Anda : Cinta yang agung ialah cinta kepada Allah SWT! :)

Ayat Kegemaran Anda : "Tak payah tendang pun boleh cakap kan?"

Pandangan Anda Tentang Blog Saya : Blog sumber inspirasi tu.. :)  

Soalan Aku!
1. What's Your Name?
2. Your Age?
3. From?
4. Occupation?
5. Hobby?
6. Impian Korang?
7. Blog Kegemaran Korang?
8. Lokasi Pelancongan Kesukaan Korang?
9. Tempat Yang Korang Nak Sangat Pergi?
10. Kalau Aku Kasik Korang RM100, Apa Korang Buat Dengan Duit Tu?
11. How Much You Really Known Me?

Mereka Ini Saya Tag!
Cha 
  

Monday, 31 October 2011

Misteri Blog Tak Ber'update'

Agak misteri bukan sebab seminggu aku biarkan blog ni tak update? Ada jugak di kalangan kawan-kawan rapat yang sms aku bertanyakan pasal blog aku. Tapi aku diamkan je, saje nak biarkan jadi misteri.

Sebenarnya takde apa pun yang misteri, cuma aku terpaksa berehat seminggu di hospital kerana masalah kesihatan. Setengah gila jugak la duduk dalam hospital, akhirnya aku discharge jugak dan kembali mengaktifkan blog aku.

Kepada kawan-kawan yang mendoakan kesihatan aku, terima kasih banyak-banyak. 

Sunday, 23 October 2011

Misteri Kekalahan 6-1 Manchester United


Kekalahan 6-1 skuad Manchester United di tangan Manchester City sebentar tadi menjadi satu topik misteri malam ni. Ramai rakan-rakan yang menyokong Man U di Facebook meluahkan rasa kekesalan mengenai permainan Man U yang macam budak sekolah.

Memang tak dinafikan permainan Man City jauh lebih bagus daripada jangkaan, malahan perdebatan antara penyokong kedua pasukan sebelum permainan terjawab hari ini.

Bagaimanapun misteri kekalahan ini terjawab setelah aku membuat post-mortem bersama dengan beberapa penyokong Man U yang tidak boleh menerima hakikat kekalahan.

Adakah punca kekalahan Man U berkait dengan keengganan pengurusnya iaitu Sir Alex Ferguson menurunkan penyerang tersohor mereka, iaitu Ramli? 6-1 tu, bukan sikit-sikit punya kena tu. Hahaa!


p/s : entry ini agak menganjing.. :p

Misteri Kematian Marco Simoncelli


Inilah rakaman kemalangan yang menjadi punca kepada kematian pelumba Marco Simoncelli ketika perlumbaan GP di Sepang. Misterinya terjawab, kerana helmetnya tanggal.


Rest In Peace Marco Simoncelli (1987-2011)

Misteri Villa Nabila


Banyak versi yang boleh kita dengar mengenai kisah misteri Villa Nabila yang terletak di Johor Bahru ni. Namun misteri ini masih tak dapat jawapan yang benar-benar memuaskan hati. Apa sebenarnya yang tersembunyi di sebalik villa usang ini?

Versi #1 – Terdapat satu keluarga yang kaya yang hidup dengan bahagia kat villa ni. Ditakdirkan si ibu dan ayah meninggal dunia, lalu tinggallah anak diorang yang bernama Nabila bersama orang gajinya. Nabila bakal mewarisi segala harta ibu bapanya tapi dibunuh oleh orang gajinya lalu mayatnya disimen di satu kawasan rumah tersebut. Kisah ni paling lemah untuk kita percaya sebab tak dinyatakan atas sebab apa Nabila dibunuh dengan kejam oleh orang gajinya.

Versi #2 – Nabila mempunyai sebuah keluarga yang sangat kaya. Satu hari, banglonya dirompak dan semuanya dibunuh kejam. Banglo tersebut dibiarkan tanpa penghuni hingga tumbuh semak-samun.

Versi #3 – Keluarga Nabila telah dirompak. Nabila dirogol lalu dibunuh dengan kejam, kemudian mayatnya ditanam di dalam dinding rumah tersebut.

Versi #4 – Keluarga Nabila adalah keluarga yang bahagia pada asalnya. Tapi pada satu hari bapa Nabila mengamuk lalu menembak semua penghuni yang ada dalam rumah tersebut sebelum membunuh dirinya sendiri.

Pendek kata, keempat-empat versi cerita ni agak lemah tanpa ayat-ayat fakta yang dapat menyokong kesahihan kisah Villa Nabila. Kita baca pula versi yang seterusnya.

Versi #5 – Villa ni sebenarnya dinamakan Christine Palace sempena nama isteri seorang ahli perniagaan dari Barat. Dikatakan sebelum membina villa tersebut, si suami berjanji untuk bagikan tanah tersebut dengan 6 orang adik-beradiknya yang berada di negara asalnya. Tapi bila si suami dah dapat tanah tu, dia mungkir janji lalu mengundang kemarahan adik-beradiknya yang lain. Kemudian, adik-beradiknya yang berasa marah mengutuskan dua orang sebagai wakil untuk berurusan dengan si suami tersebut. Entah apa yang berlaku, dua orang wakil tersebut berang lalu mengugut si suami untuk membahagikan tanah tersebut kepada yang lain selepas membunuh anaknya. Si suami tetap berkeras, lalu dua orang samseng tersebut membunuh isterinya pula namun si suami tetap dengan sifat tamaknya. Akhir sekali, si suami juga dibunuh. Villa tersebut dibiarkan tanpa penghuni sehingga 70 tahun lebih kurang.

Berdasarkan versi ke-5 ni adalah juga logiknya sikit. Menurut orang yang pernah ke jalan Strait View di mana lokasi villa ni berada, terdapat pintu gerbang yang tertulis Christine Palace yang terletak di kaki bukit tersebut. Menurut cerita seorang lagi ahli forum Cari, maknya pernah bagitau yang villa tu dah ada kat situ sejak tahun 60-an lagi. Villa tu sangatlah cantik pada masa tu. Kemudian sekitar tahun 80-an villa tersebut jadi tempat yang happening yang sering dikunjungi ramai orang berada termasuklah mat-mat salleh. Kemudian sekitar tahun 90-an villa tersebut mula kosong. Start dari situlah mulanya kisah-kisah misteri yang diceritakan orang dari mulut ke mulut. Biasalah, bila dah cerita tu mesti ada orang yang akan tambah gula sikit, garam sikit nak bagi cerita lagi best. Itu yang jadi macam-macam versi sekarang ni.

Versi #6 - Versi terakhir ni adalah versi yang boleh diterima akal. Menurut cerita, dahulunya villa tersebut dimiliki oleh seorang Dato’ berbangsa Cina. Tapi atas sebab-sebab tertentu status Dato’ beliau dilucutkan, kemudian dia tidak lagi menetap di villa tersebut. Villa tersebut hanyalah dijadikan sebagai tempat untuk bercuti atau beristirahat bersama keluarganya. Atas sebab tertentu juga dia sekeluarga tidak lagi menghiraukan villa tersebut.

Daripada 6 versi di atas yang aku kongsikan dari blog Amirez, agaknya mana cerita yang sebenar ye? Cuma yang pastinya, kumpulan rock Melissa tidak pernah merakam klip video lagu Cinta Untuk Nabila di sini. Diorang pun seram nak ke sini.

Misteri Villa Nabila, ini baru betul-betul penuh misteri.....

p/s : Tapi serius, memang seram bila pergi sini....

Saturday, 22 October 2011

Misteri Volkswagon Kuning


Kisah seram dan misteri tentang Volkswagon Kuning sudah lama menjadi buah mulut masyarakat di Malaysia tapi sejauh mana kesahihannya? Tetapi bagi Ali, seorang mekanik kereta, dia sendiri sudah melalui detik-detik cemas saat bertembung dengan Volkswagon Kuning yang dikatakan penuh misteri ini.

Hari itu Ali sepatutnya bertolak ke Sungai Petani bersama dengan beberapa konvoi rakannya kerana mahu menghadiri majlis perkahwinan sepupunya di sana. Kerana sedikit masalah di bengkel menyebabkan dia terpaksa bertolak agak lewat dan membiarkan rakan-rakannya gerak dulu.

Ali selesai menyiapkan sebuah kereta BMW lebih kurang jam 10.40 malam dan dia terus bersiap-siap kemudiannya bertolak sekitar jam 11.30 malam dari Kuala Lumpur. Perjalanan dari Kuala Lumpur ke Sungai Petani memakan masa hampir 5 jam jika memandu secara berhemah.

Perlahan-lahan dia memandu dan mula memasuki lebuhraya sambil dialunkan lagu-lagu klasik rock. Lebih kurang jam 1 pagi, Ali melalui kawasan yang agak sunyi di Gua Tempurung, Perak. Kabus agak tebal dan kedinginan malam mulai mencengkam tubuh kecilnya walaupun dia tak guna aircond.

Entah tiba-tiba dia teringat akan kisah-kisah seram yang pernah diceritakan oleh orang tua-tua serta kawan-kawannya. Ali cuba menguatkan semangat. Tiba-tiba sebuah Volkswagon Kuning memintas dengan lajunya membuatkan Ali tergamam.

"Laju gile kereta kodok ni!" bisik hati Ali.

Beberapa ketika kemudian sekali lagi Ali dipintas oleh Volkswagon Kuning tadi. Kali ini Ali terkejut dan mula rasa takut. Lebih-lebih lagi dia teringat mengenai kisah misteri Volkswagon Kuning yang dikatakan berpuaka di situ. Dek kerana takut, sampai doa makan pun dia baca.

Sekali lagi Volkswagon Kuning memintasnya dan kali ni siap dibunyikan hon. Ali takut, lantas dia memecut keretanya dan memintas Volkswagon tadi. Tapi secara tiba-tiba Volkswagon tadi ada di depan membuatkan Ali bertambah panik dan takut. Dipintasnya lagi tapi tak lama kemudian ada lagi di depannya.

"Ya Allah, kau lindungilah aku dari gangguan iblis ni!" doa Ali.

Kemudian dia ternampak kelibat Volkswagon di hadapannya lalu dia nekad memintas dan kemudian dalam ketakutan dia cuba memandang ke arah Volkswagon terbabit.

"Kurang asam, konvoi kelab Volkswagon rupanya! Dah la semua kaler kuning, buat aku panik je!" bentak Ali saat dia menyedari dia rupanya bertembung dengan konvoi Volkswagon.

p/s : Kalau aku pun panik beb......

Misteri Cinta Facebook


Nadia, seorang pengguna laman sosial Facebook tegar. Hidupnya pasti tak akan lengkap jika seharian dia tak dapat mengakses ke laman berkenaan, umpama orang ketagihan dadah. Dan laman Facebook juga telah menemukan dia dengan Nazim. Daripada kawan, mereka semakin akrab sehingga menjadi pasangan kekasih.

Hubungan yang menjangkau 2 tahun itu bagaimanapun sekadar hubungan jarak jauh memandangkan Nadia tinggal di Kuala Lumpur manakala Nazim tinggal di Johor dan selama 2 tahun itu juga la mereka langsung tidak pernah bertemu.

Entah macam mana satu hari Nazim nekad mahu berjumpa dengan Nadia di Kuala Lumpur dan mereka mengatur pertemuan di sana. Maka bertemulah pasangan kekasih ini. Mereka begitu intim, begitu mesra. Maklumlah, bercinta 2 tahun tapi tak pernah jumpa.

Malam itu Nazim mahu pulang ke Johor kerana dia bekerja keesokan harinya. Lantas Nadia berjanji akan mengunjungi Nazim serta mahu berkenalan dengan keluarga Nazim di Johor nanti. Nazim seronok mendengar janji yang dilafazkan Nadia dan dia pun segera pulang ke Johor.

Seminggu telah berlalu, Nadia sangat kecewa kerana Nazim langsung tidak menghubunginya selepas pulang dari Kuala Lumpur. Dia cuba menghubungi Nazim tetapi talian sudah tiada dalam perkhidmatan. Nadia sempat mengakses laman Facebook dan meninggalkan pesan kepada Nazim tapi tiada berbalas membuatkan Nadia putus harapan dan kecewa.

Selang beberapa hari Nadia menerima sms dari nombor yang tak dikenalinya.

"Salam, awak sorry lama tak contact sebab phone saya hilang. Saya lupa password fb saya sebab semua data saya simpan dalam phone,"

Sms ini datang dari Nazim, Nadia melonjak kegembiraan. Dia sudah melupakan kekecewaannya sebentar tadi.

"Saya rindu awak, esok saya nak datang Johor. Saya nak tunaikan janji saya!" balas Nadia.

"Kenapa cepat sangat, saya belum bersedia lagi." balas Nazim.

"Sedia atau tak tu semua tak penting! Saya ada alamat rumah awak, esok juga saya sampai tau." balas Nadia sebelum telefonnya kehabisan bateri.

Dek kerana perasaan tak sabar, malam itu tanpa mengecas telefon Nadia terus memandu ke Johor. Niatnya mahu membuat 'suprise' kepada Nazim.

Dia tiba di Johor sekitar jam 2 pagi dan menginap di sebuah hotel berhampiran dengan kediaman Nazim. Alamat rumah Nazim disimpan kemas di dalam tas tangannya.

Keesokkannya pagi-pagi lagi dia menuju ke rumah Nazim. Dibeleknya alamat, dia pasti dia berada di hadapan rumah Nazim. Lantas Nadia memberi salam dan seketika kemudian keluar seorang lelaki tua.

"Ya anak, cari siapa?" soal lelaki tua terbabit.

"Saya datang nak jumpa Nazim. Nazim ada di rumah pakcik?" soal Nadia. Lelaki tua itu tak berkata apa dan hanya memanggil isterinya keluar bertemu Nadia.

"Anak ni siapa? Apa tujuan anak cari Nazim?" soal isteri pakcik tadi.

"Saya Nadia, kawan dia. Nazim keluar ke makcik?" soal Nadia pula.

"Sebenarnya...Nazim dah meninggal dunia minggu lepas, kemalangan masa balik dari KL." jelas makcik terbabit membuatkan Nadia terpana.

"Tapi saya baru je ber'sms' dengan dia malam tadi, mustahil makcik!" ujar Nadia sambil cuba menunjukkan sms yang dikirim Nazim, malangnya dia baru teringat dia lupa nak cas bateri.

"Betul nak, Nazim meninggal kemalangan minggu lepas!" sampuk pakcik tua pula.

Nadia meraung menangis seakan tidak dapat menerima hakikat bahawa lelaki yang dicintainya dikhabarkan sudah meninggal dunia. Tapi dia hairan, siapa yang menghantar sms kepadanya cuma dia tidak menyuarakannya.

Tiba-tiba bahu Nadia dicuit seseorang. Nadia menoleh dan terkejut.

"Awak dah kenapa menangis meraung kat sini?" soal Nazim.

"Apa semua ni pakcik, makcik? Kata Nazim dah meninggal?" Nadia mulai bercelaru.

"Awak ni yang salah rumah, Nazim anak pakcik ni memang dah meninggal minggu lepas. Rumah saya kat depan tu je. Tu la, lain kali telefon tu jangan off! Saya nak beritahu saya dah pindah, tapi awak off phone. Kan dah salah rumah!" marah Nazim membuatkan Nadia malu tak terhingga.

p/s : Telefon kita ada kepentingannya! Jangan off, mana la tau ada emergency!




Balada Cinta Romeo : Part 3



Bahagian 5

Tepat jam 11.30 malam aku pulang ke rumah, nampaknya ayah belum lagi tidur. Khusyuk betul ayah tengok dvd konsert Double Trouble Search & Wings sampaikan aku balik pun dia tak perasan. Agaknya kalau perompak masuk rumah pun memang dia takkan perasan punya, macam tu la sikap ayah kalau dah mengadap konsert-konsert yang dimainkan tak kira la live ataupun dvd. Yang ni je mau lebih 20 kali dah dia ulang.

“Ayah,” panggil aku namun tak ada respon.

Saat aku pergi ke depan ayah, dia tidur rupanya. Patut la langsung tak bertindak balas. Aku pun tutup dvd player dengan tv dan terus naik ke bilik. Tapi disebabkan sebelah siangnya aku dah membuta sakan, mula la jadi burung hantu. Tak boleh nak tidur la.

Mujurlah esok kelas aku hanya pada sesi petang memandangkan Puan Aminah dah membatalkan kelasnya hari ni dan pagi esok, jadi boleh la aku bangun tidur lewat sikit sekiranya aku tertidur nanti. Lagipun aku dah beli jam loceng baru masa balik dari bandar tadi. Aku tak kisah sangat pasal jam loceng sebab adik aku si Eva merupakan jam loceng kedua aku, kiranya macam talian hayat la.

Puas aku guling ke kiri dan ke kanan tapi mata dah tak boleh nak lelap. Nak padam lampu takut pulak sebab mimpi ngeri aku tu la. Aku bangun dan mencapai sebuah novel pemberian kakak aku masa birthday aku yang lepas dan yang paling penting baru ni aku nak baca. Aku pun menyelak novel, baca, baca, baca dan akhirnya pandangan aku gelap. Dah tidur la......


Bahagian 6

Lesu betul rasa badan ni, mula la malas-malas nak pergi kelas. Jam baru pukul 10 pagi, di bawah jam terdapat sekeping nota. Aku mencapai nota tersebut.

KAU TIDUR KE MATI TERUS DAH? LAIN KALI BANGUN SOLAT SUBUH!” – AYAH-

Terkejut pulak aku bila baca nota yang ayah tinggalkan. Ini mesti ayah puas kejut aku Subuh tadi tapi aku tak bangun-bangun. Dengan perasaan malas, aku bangkit menuju ke bilik air, mandi dan kemudiannya bersiap-siap untuk ke kolej.

Sesudah aku bersiap, aku pun melangkah turun ke bawah. Tapi hari ni nak menjamah sarapan pun memang aku tak lalu, perasaan malas tu kuat betul la.

“Rumi, kau makan kat luar je la. Pagi ni ayah tak buat sarapan,” tegur kakak ku.

“Ayah ada hal ke? Kalau sampai tak sempat buat sarapan tu mesti dia keluar awal kan?” soal aku kepada Julie.

“Bukan ayah keluar awal, tapi ayah bangun tidur lambat!” balas Julie. Serta-merta aku membayangkan bagaimana keadaan ayah pagi tadi, comfirm kelam-kabut bagai nak gila.

Aku mencapai kunci kereta dan terus melangkah keluar dari rumah. Hala tuju aku pastilah ke kolej. Rajin betul aku, kelas pukul 2 petang tapi seawal 11 pagi aku dah keluar. Keluar awal sebab ada misi! Misi untuk mengisi perut dulu.

Setibanya di kolej, hala tuju pertama aku tak lain tak bukan ialah cafe. Yeah, memang rakus sungguh aku ni. Perut dah lapar, macam-macam orkestra dah berbunyi. Seperti biasa selepas mengambil makanan dan minuman, aku duduk di suatu sudut. Kebetulan ada 2-3 orang rakan sekuliah aku, jadi aku duduk dengan diorang.

“Awal betul kau sampai hari ni Rumi, selalunya dah separuh masa kelas baru kau sampai.” Perli Sahak.

“Hari ni aku nak berhijrah, aku nak jadi Rumi yang baru.” Jawab aku bersahaja sambil menyuap makanan.

“Hijrah kau tu untuk hari ni je kan?” perli Nash pula.

“Ye la, aku cakap hari ni je.” Jawab aku lagi sambil disahut gelak ketawa mereka berdua.

Sedang aku menyuap makanan dengan lahabnya, mata aku tertumpu pada seorang gadis cantik yang sedang duduk bersama rakan-rakannya di meja depan aku.

“Nash, Sahak, cuba kau tengok awek belakang kau tu. Cun betul!” ujar aku.

“Budak tu ke? Nama dia Mira, budak fakulti engineering. Anak orang kaya tu Rumi,” jelas Nash.

“Dah tu kenapa kalau anak orang kaya pun?” soal aku.

“Kerek gila minah ni beb. Ye la, orang berduit ni lain macam sikit. Kau tengok, campur pun budak-budak level dia je. Mana nak duduk dengan minah-minah kampung,” sindir Nash lagi.

Aku hanya merenung kelibat gadis bernama Mira tu, memang cun. Tergoda jugak la aku dibuatnya. Tapi nak pergi tegur dia, mintak maaf la banyak-banyak. Aku pemalu, bukan sombong. Apa aku mampu buat cuma usha dari jauh je la.

“Kau berkenan dengan budak tu ke Rumi?” soal Sahak tiba-tiba.

“Mana ada, ada aku cakap aku berkenan? Aku cuma cakap dia cun je,” jawab aku.

“Dah kau asyik usha dia je, macam ada hati je?” soal Sahak lagi.

“Sebab aku tau tak boleh dapat la aku usha dari jauh je,” jawab aku.

Aku hanya memerhatikan je gerak-geri budak bernama Mira tu. Daripada dia bersembang, makan dan kemudian dia bangun meninggalkan cafe. Tapi masa dia nak blah tu dia tertoleh pulak ke arah aku. Apa lagi, cepat-cepat aku cover line. Nasib baik dia tak perasan aku dok usha dia dari tadi.

p/s : Bersambung lagi daa.....

Friday, 21 October 2011

Sketsa Jumaat : Perhimpunan


"Pak Imam! Pak Imam!" jerit Jiman yang berlari termengah-mengah memanggil Pak Imam yang sedang sibuk main snooker sementara menanti masuknya waktu solat Asar.

"Apa hal kamu ni Jiman terjerit-jerit? Tengok! Dah tak cun dah aku main, lain bola aku hentam lain yang masuk! Rugi point tau!" marah Pak Imam.

Jiman diam sebentar, mengambil masa mengumpulkan nafas yang terbuang. Tercungap-cungap dia. Orang ramai mula memandang-mandang Jiman yang seperti ada hal penting.

"Pak Imam! saya tadi terserempak dengan anak Pak Imam, si Darwin. Diorang pergi perhimpunan haram Pak Imam, diorang ponteng sekolah hari ni!" report si Jiman yang merupakan kaki report kampung.

"Mana kamu tahu? Kamu nampak ke?" soal Pak Imam tak puas hati.

"Saya dengar dia sembang dengan kawan-kawan dia pasal perhimpunan, pasal pemilihan la. Dah la tak pakai baju sekolah, dia pakai t-shirt je Pak Imam!" cerita si Jiman sepenuh perasaan.

Pak Imam ternyata marah, dia rasa kecewa langung dengan sikap anaknya.

"Tok, kita sambung game lepas Asar nanti. Saya ada hal nak dihabiskan!" ujar Pak Imam kepada Ketua Kampung.

Dengan marahnya Pak Imam pulang ke rumah lalu ditempeleng anaknya si Darwin. Terkejutlah si Darwin saat menerima tempelengan dari bapanya tanpa soal selidik.

"Bapak kechewa dengan kau Darwin! Benar-benar bapak kechewa," ujar Pak Imam selepas menempeleng Darwin.

"Apa salah saya bapak? Kenapa bapak tempeleng saya tiba-tiba?" soal Darwin protes.

"Benarkah kau ponteng sekolah Darwin? Kau pergi perhimpunan haram di bandar? Sudah berapa kali bapak bilang, kalau nak terlibat dengan politik tunggu kau tamat sekolah dulu!" marah Pak Imam.

"Tapi bapak....."

"Sudah! Tak ada tapi-tapi! Bapak hantar kau ke sekolah, tapi kau sibuk dengan hal lain yang tidak ada kepentingan!" marah Pak Imam lagi.

"Tapi bapak....."

"Sudah aku bilang!" tengking Pak Imam.

"Baiklah bapak, memang saya ada pergi ke perhimpunan. Tapi saya tak ponteng sekolah pun," jelas Darwin.

"Bagaimana pulak kau kata kau tak ponteng sekolah tapi kau mengaku pergi ke perhimpunan haram tu? Ini kenapa pakai t-shirt ke sekolah? Lepas itu bapak dengar kau sibuk bercerita pasal pemilihan, apa kau fikir bapak ini bodohkah?" soal Pak Imam marah. Kali ni betul-betul punya marah.

"Bapak bapak...Saya pakai t-shirt sebab hari ni ada latihan sukan dan pemilihan untuk wakil sekolah ke peringkat daerah. Memang betul saya pergi perhimpunan, tapi perhimpunan sekolah la bapak. Hari ni kan hari Isnin, sekolah buat perhimpunan. Dah kenapa pulak saya nak pergi perhimpunan haram?" jelas Darwin memperbetulkan kekusutan bapaknya. Agak terkedu jugak la Pak Imam.

"Oh, macam tu ya? Baik-baik, bapak mintak mahap sebab menuduh kau bukan-bukan." kesal Pak Imam kerana menuduh anaknya.

"Cilakak kau Jiman, siap kau!" bisik hati Pak Imam.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...