♪ KEPADA YANG ESA KU POHONKAN SEMOGA TEMPATMU DI SISINYA.. ♫

Saturday, 5 November 2011

Misteri Nenek Kebayan


Di pinggir sebuah kampung, tinggal seorang nenek tua yang sangat misteri. Nenek ini tinggal seorang diri, tiada suami, tiada anak dan tiada sanak saudara. Tinggal pula di pinggir kampung berhampiran dengan kawasan hutan. Terpinggir pula dari masyarakat dek kerana cerita-cerita yang tidak enak. Ada yang kata dia nenek kebayan dan macam-macam lagi tanggapan negatif masyarakat.

Kemisterian nenek kebayan membuatkan Jidin dan Ramli, dua orang pemuda kampung paling berpelajaran tinggi berhajat besar menyiasat kebenaran tuduhan negatif penduduk kampung. Maka pada satu hari tu Jidin dan Ramli bersepakat pergi ke rumah nenek kebayan di pinggir kampung untuk melihat sendiri dakwaan penduduk kampung.

Ketika itu jam menunjukkan pukul 9 malam dan suasana di situ sangat suram serta menyeramkan. Ditambah pula dengan keadaan halaman rumah nenek kebayan yang tidak terurus serta dipenuhi lalang yang meninggi.

"Peh, boleh pulak nenek ni duduk kat tempat macam ni? Aku rasa ular pun seram nak masuk sini," ujar Ramli.

"Tu la pasal, gile semak rumah nenek ni. Patut la orang panggil nenek kebayan," balas Jidin pula.

Mereka merangkak ala-ala komando menghampiri rumah nenek kebayan. Di celah-celah dinding yang reput mereka mengintai dan kelihatan samar-samar nenek kebayan sedang duduk sambil memegang sesuatu seakan bola ajaib (benda bulat yang selalu nenek kebayan buat ramalan tu).

"Isk, betul la orang kampung kata. Nenek ni memang nenek kebayan! Kau nampak tak nenek tu tengah mandrem dengan bola....." jelas Jidin namun saat dilihat sebelahnya Ramli sudah tiada dan kelihatan Ramli melarikan diri ketakutan.

Jidin menoleh kembali ke celah rumah dan terkejut dia melihat kelibat nenek kebayan di hadapannya maka dia pun segera melarikan diri tanpa menoleh ke belakang.

Keesokkannya gemparlah di kampung kisah Jidin dan Ramli. Mereka berdua menceritakan apa yang mereka nampak saat berada di rumah nenek kebayan. Cerita itu menarik perhatian Jasman, seorang penguatkuasa Jabatan Agama Islam. Jasman segera meminta Jidin dan Ramli menunjukkan lokasi rumah nenek kebayan tersebut dikhuatiri nenek tersebut mengamalkan ilmu songsang.

Tengah hari itu juga Jidin dan Ramli membawa Jasman diiringi beberapa anggota penguatkuasaan dari Jabatan Agama Islam pergi ke rumah nenek kebayan.

Selepas memberi salam dan memperkenalkan diri kepada nenek kebayan, Jasman bertanya beberapa soalan menginginkan kepastian daripada nenek tersebut.

"Betul ke saya dengar nenek ada amalkan ilmu hitam?" soal Jasman.

"Kau gila ke? Siapa yang cakap? Apa buktinya?" marah nenek kebayan.

"Saya nampak nenek tengah menjampi dengan bola ajaib nenek malam tadi!" sampuk Jidin.

"Oh, jadi kau la yang mengintai rumah aku malam tadi ye?" marah nenek kebayan lagi.

"Nenek jangan nak berdalih, cepat tunjuk kami mana nenek simpan bola ajaib nenek?!" ugur Jidin melampaui penguatkuasa Jabatan Agama Islam.

Dengan marahnya nenek kebayan tadi melepuk Jidin menggunakan batang penyapu.

"Bodoh! Dah la aku susah ni tak dapat bantuan JKM, korang pulak tak habis-habis nak fitnah aku macam-macam! Yang kau mengintai aku malam tadi, aku tengah bagi makan ikan dalam balang bulat atas meja tu! Bila masanya aku ada bola ajaib?" marah nenek kebayan sambil menunjuk akuarium bulat kepada mereka.


3 comments:

~Nana BamBam~ said...

tulah..len kali jangan tuduh orang sembarangan...check betul2...apala..haha

sis92 said...

haha tuduh lagi bukan2

Lea Isnawi said...

hebat nenek! siap bela ikan lagi

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...